Saturday, October 24, 2015

Mensugesti Anak Perlu Lho

Image result for gambar mensugesti
Diambil dari Google Image


Assalamu'alaikum

Hai teman, apa kabar?

Anda punya pengalaman seputar anak yang susah membaca dan menulis? Mungkin Anda perlu membaca artikel saya ini :).  

Alkisah, anak saya yang kedua usia 6 tahun, Lala, masuk SD tahun ini. Sebenarnya  kami berdua menginginkan agar dia mengulang lagi TK tapi sayangnya Lala tidak mau. Keinginannya kuat untuk masuk SD, padahal baca tulis aja masih grothal grathul.  Juga sudah diberi penjelasan ke Lala kalo pelajaran SD itu lebih banyak dibanding tk dianya tetap ngeyel. Setiap kali diajak mengulang  TK dianya menangis meraung-raung. Yah, daripada dia kecewa tidak masuk SD maka kamipun sepakat memasukkannya ke sebuah SD Islam Swasta di dekat rumah dan kami berdua sepakat untuk tidak berorientasi ke nilai, yang paling penting bagi kami berdua adalah Lala mau belajar.  Begitu juga dengan si kakak kami tidak terlalu memusingkan nilai tapi alhamdulilah prestasi belajarnya bagus.


Sebenarnya di SD Lala, tidak ada paksaan juga agar anak bisa baca tulis lancar namun karena saya lihat pelajaran kelas 1 itu sudah banyak saya rasa tidak ada salahnya mengajarkan baca tulis ke anak.  Hal itu sudah saya mulai sejak Lala tk.  Saya dan suami sering ke Gramedia untuk membeli buku-buku baca tulis untuk anak TK. Saya baru merasakan susahnya mengajarkan baca tulis kepada Lala. Beda banget dengan kakaknya dulu.  Padahal buku-buku yang saya beli itu semuanya bagus-bagus dan full color.  Entahlah mungkin karena faktor usia juga ya.  Baru sebentar diajari sudah bilang capek, bosen malah langsung tiduran di lantai.  Suami saya juga sering bilang nyerah ngajarin Lala. Kemudian suami bilang udah dilesin aja Mah.  Siapa tahu dianya mau baca tulis. Kemudian Lala kami masukkan ke sebuah tempat les yang keren yaitu ke Bimba AIUEO.  Alhamdulilah dengan masuk ke Bimba AIUEO sangat membantu kami berdua.  Lala jadi semangat belajar baca tulis karena banyak temannya dan juga mbak-mbak nya baik-baik dan sabar dan tanpa paksaan juga metodenya sangat menarik.  Meskipun begitu baru jalan 3 bulan Lala sudah mogok tidak mau berangkat les dia beralasan sudah capek kalo pulang sekolah.  Lesnya memang jam 11 sementara dia pulang sekolah (waktu itu masih TK besar) berangkat  jam 7-10.  Duh, kalo sudah enggak mau, dirayu dengan metode apapun susah banget.   Akhirnya dengan berat hati terpaksa deh cuti sementara dari Bimba AIUEO. Namun alhamdulilah sudah lumayan lancar membaca. Itu membuat hati saya lumayan lega.  Cuti dari Bimba AIUEO, Lala masih saja aras-arasen kalo disuruh membaca di rumah, lebih-lebih menulis.  Menulis baru sebentar terus tiduran.  Alasannya sudah capek. 


Kemudian saya ingat pernah membaca sebuah artikel tentang mensugesti anak supaya rajin membaca. Hal ini sebaiknya dilakukan ketika anak menjelang tidur.  Karena kekuatan alam bawah sadar bekerja menjelang tidur.  Saya usap-usap dahinya sambil mensugesti dengan kata-kata :  Lala pinter, lala anak soleh, lala suka membaca, lala suka menulis.  Ajaib, keesokan harinya Lala jadi rajin membaca dan suka sekali menulis padahal baru 2 hari sugesti itu saya lakukan.  Namun ini harus dilakukan terus menerus dan konsisten. Lala memang sudah lumayan bisa baca tulis namun agaknya semangat belajarnya yang perlu ditumbuhkan. Alhamdulilah, ketika masuk SD dia sudah  lancar membaca, menulis dan kekhawatiran kami tentang usianya yang belum 6 tahun sudah masuk SD tidak terbukti.  Di SD alhamdulilah Lala bisa mengikuti pelajaran dengan baik dan nilainya juga bagus. 









Lalaku sayang 

Semoga bermanfaat.  Tunggu postinganku berikutnya ya ^_^


Salam hangat,