Tuesday, January 9, 2018

I Finally Get Pregnant

diambil dari pixabay 

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Sebenarnya saya agak-agak bingung menulis untuk tema arisan blogger edisi yang ke 19, yang temanya adalah peristiwa yang berkesan yang merupakan ide dari dua blogger kece Mbak Mechta Deera dan Mbak Nuzha . Kepingin nulis tentang pertemuan dengan suami (sudah), rekreasi yang berkesan (sudah juga). Nah, akhirnya nulis tentang pengalaman hamil yang pertama saja.

Baca juga : Menjemput Jodoh 

Mengapa berkesan ? Karena saya sebenarnya waktu itu masih kurang yakin apakah bisa hamil, dikarenakan saya pernah sakit keputihan yang lumayan lama. Sudah mengkonsumsi berbagai macam obat namun tidak kunjung reda. Padahal, waktu itu dokter kandungan tempat saya biasa periksa berkata bahwa kemungkinan saya akan sulit untuk memperoleh anak jika saya menikah nanti. Mendengar hal itu saya jadi sedih. Karenanya, seminggu sebelum menikah saya sempat sakit dikarenakan memikirkan hal itu. Dan tidak mungkin juga saya bercerita dengan calon suami saya. Ya, sudahlah saya pasrah saja kepada Allah SWT. 
Sebulan setelah menikah kami pulang ke Salatiga untuk yang pertama kalinya. Sudah saya bayangkan respon saudara-saudara saya dan tetangga saya. Saya tahu mungkin itu salah satu bentuk perhatian mereka kepada saya. Di kampung tersebut ada juga saudara ibu yang rumahnya tidak terlalu jauh dari rumah ibu saya. Saya biasa memanggilnya bulik. Banyak dari mereka yang bertanya, gimana udah "isi" belum? Belum kok. Doain ya.


Tadi sih habis makan tempe goreng 2, jadi ya baru isi tempe goreng he he. Doain ya biar cepet. Tiap kali pulang saya berkunjung ke rumah nenek saya, ibu saya dan saudara-saudara saya dan tidak lupa saya meminta doa. Selain itu juga tidak lupa berdoa kepada Allah SWT dan tetap berusaha. 
Bulan ke 2 ketika saya pulang ke Salatiga saudara-saudara saya juga menanyakan hal yang sama. Belum kok, semoga nanti bulan berikutnya ya. Iya gpp, kan umurmu juga masih muda. Oia, waktu itu umurku 25 tahun. Umur 25 tahun kalau untuk orang-orang di kampungku sudah termasuk usia telat nikah. Rata-rata teman-teman yang di kampungku menikah setelah lulus SMA. Tetapi, kita kan tidak dapat memaksakan diri untuk bertemu jodoh di usia dini. Sebelum kita lahir di dunia, nama jodoh kita sudah tertera di tangan Allah SWT. Untunglah, saya tidak terlalu terlambat dipertemukan dengan suami.
Saya masih santai ketika bulan ke 2 belum kunjung hamil. Toh, yang memberikan keturunan semuanya adalah hak prerogatif Allah SWT.


Bird, Waters, Nature, Animal World, Swan
diambil dari pixabay

Mulai bulan ke 4 saya mulai agak cemas karena memikirkan “ramalan” dokter kandungan terdahulu ketika saya sakit keputihan. Sebenarnya cemas itu sangatlah tidak baik karena akan semakin memperburuk keadaan. Karena, waktu itu saya posisi masih tinggal di tempat mertua dan saya juga setelah menikah otomatis keluar dari pekerjaan saya. Namun, sebenarnya suami tetap mengijinkan saya untuk bekerja, namun dia lebih suka kalau saya di rumah mengasuh anak-anak. Di bulan ke 4itu mulai banyak pertanyaan yang agak mengganggu saya. Mulai dari tetangga saya di komplek mertua, ditambah lagi saya agak belum sepenuh hati menjadi ibu rumah tangga. Sudah hamil belum??
Entahlah, karena kebanyakan pikiran saya jadi sakit keputihan lagi. Keputihan saya itu mengganggu karena gatal akibat jamur.

Ketika itu saya kebetulan juga sedang pulang ke Salatiga. Waktu itu saya berinisiatif periksa ke dokter kandungan yang ada di Salatiga. Dokter kandungan yang di Salatiga itu bernama dokter M, termasuk salah satu dokter dengan banyak pasien. Beliau bilang kalau keputihannya tidak apa-apa itu karena hormonal saja karena akan hamil, karena terlihat dari usg 2 dimensinya (jaman dulu masih 2 D he he ), agak membesar di bagian kandungan. Alhamdulilah, setengah tidak percaya mendengarnya. Bulan berikutnya saya telat 2 minggu dan setelah di tespek ternyata memang benar ada garis 2nya. Ternyata, hanya Allah SWT yang berkuasa di atas segalanya, Dia selalu saat yang tepat untuk memberi kebahagiaan dan satu lagi jangan cemas. Semangat ya yang belum dapat baby...






Friday, January 5, 2018

Gembira di Ultah Prudential Bersama AnDik Lapas Tangerang

Assalamu'alaikum Wr. Wb. 
Tak terasa tahun 2017 sudah berlalu dan kita sekarang berada di tahun baru 2018, semoga tahun ini lebih baik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Bukankah orang yang beruntung adalah orang yang hari ini lebih baik dari hari kemaren? Setuju kan?

Nah, sekarang saya akan berbagi info tentang kegiatan salah satu perusahaan asuransi ternama di Indonesia yaitu PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) yang baru saja merayakan hari jadinya yang ke-22 pada tanggal 2 November 2017. 
Wah, selamat ulang tahun ya Prudential !!

Kegiatan ini sangat-sangat positif banget lho. Jadi, ceritanya untuk mensyukuri ulang tahun yang ke 22, Prudential mengadakan kegiatan yang bertajuk Gembira Bersama Prudential yang merupakan kegiatan rutin tahunan bersama anak-anak di Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Anak Pria Tangerang, yang beralamat di Jl. TMP Taruna 29C, Tangerang berlangsung tanggal 9 November 2017. Acara tersebut dikemas dalam bentuk syukuran bersama para anak didik lembaga pemasyaratan (LAPAS) Anak Pria Tangerang, serta para relawan Prudential Indonesia. Acara ini merupakan acara yang ke-sebelas kalinya yang diadakan di Lapas Anak Tangerang. Salut ya dengan kegiatan positif  yang dilakukan Prudential. 😍😍


Gembira Bersama AnDik Lapas Tangerang


Sebenarnya, sudah  sejak tahun 2006, Prudential Indonesia melakukan kegiatan kunjungan ke Lapas Anak sebagai bentuk rasa syukur atas beragam penghargaan yang telah dicapainya  Acara kunjungan ini merupakan salah satu program CSR yang masuk ke dalam pilar edukasi dari tiga pilar CSR yang dimiliki Prudential Indonesia yaitu Edukasi,
Kesehatan, dan Tanggap Bencana.

Prudential percaya bahwa anak-anak dan remaja merupakan aset yang sangat berharga, penerus masa depan yang akan menentukan kemajuan suatu bangsa dan negara. Prudential tergerak untuk selalu menjadi bagian dari proses pembangunan suatu bangsa. Oleh karena itu Prudential hadir di Lapas anak pria Tangerang untuk membantu memberikan pelatihan keterampilan antara lain dengan pelatihan kelas bahasa Inggris yang dimulai sejak tahun 2012 dan telah berakhir pada bulan Juli 2017 yang lalu. Tentunya, anak-anak lapas sangat terhibur ya. 

Inisiatif ini merupakan simbol dari dukungan Prudential Indonesia terhadap anak-anak di Lapas Anak Tangerang agar mereka tetap bersemangat dan dapat berbaur dengan baik saat nanti kembali ke masyarakat.

Perayaan hari jadi ke-22 Prudential Indonesia semakin meriah  oleh penampilan dari band KOTAK yang hadir untuk menghibur ANDIK (Anak Didik) di Lapas Tangerang. Wah, aku juga suka banget ma KOTAK. Selain itu juga ada pertunjukan spesial Rebana dari ANDIK. 
Makin semarak dengan band KOTAK 

Acara ini makin meriah dengan kehadiran  jajaran manajemen Prudential Indonesia, di antaranya:


  • Bapak Jens Reisch, President Director
  • Bapak Rinaldi Mudahar, Country CEO & Chief Executive Agency
  • Ibu Nini Sumohandoyo, Corporate Marketing & Communications & Sharia Director
  • Bapak Aaron Fryer, Chief Financial Officer
  • Bapak Wahyu Wibowo, Chief Learning & Development Officer
  • Ibu Kamariah Chan, Managing Director Agency Operation & Finance


Seru kan acara Gembira Bersama Prudential dengan AnDik Lapas Tangerang?. Semoga, acara ini makin menginspirasi perusahaan-perusahaan lainnya ya. 
Sekilas Tentang PT Prudential Life Assurance
Didirikan pada tahun 1995, PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) merupakan penyedia jasa asuransi jiwa terdepan di Indonesia dan merupakan bagian dari Prudential plc, sebuah grup perusahaan jasa keuangan terkemuka di Inggris. Sebagai bagian dari Grup yang berpengalaman lebih dari 168 tahun di industri asuransi jiwa, Prudential Indonesia memiliki komitmen untuk mengembangkan bisnisnya di Indonesia.

Sejak meluncurkan produk asuransi yang dikaitkan dengan investasi (unit link) pertamanya di tahun 1999, Prudential Indonesia merupakan pemimpin pasar untuk produk tersebut di Indonesia. Prudential Indonesia telah mendirikan unit bisnis Syariah sejak tahun 2007 dan dipercaya sebagai pemimpin pasar asuransi jiwa syariah di Indonesia sejak pendiriannya.

Prudential Indonesia berkantor pusat di Jakarta dengan kantor pemasaran di Medan, Surabaya, Bandung, Denpasar, Batam dan Semarang. Sampai dengan 30 Juni 2017, Prudential Indonesia melayani sekitar 2,4 juta nasabah melalui lebih dari 271.000 tenaga pemasar di 409 Kantor Pemasaran Mandiri (KPM) di seluruh nusantara (termasuk Jakarta, Surabaya, Medan, Bandung, Yogyakarta, Batam, dan Bali).