Tuesday, January 9, 2018

I Finally Get Pregnant

diambil dari pixabay 

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Sebenarnya saya agak-agak bingung menulis untuk tema arisan blogger edisi yang ke 19, yang temanya adalah peristiwa yang berkesan yang merupakan ide dari dua blogger kece Mbak Mechta Deera dan Mbak Nuzha . Kepingin nulis tentang pertemuan dengan suami (sudah), rekreasi yang berkesan (sudah juga). Nah, akhirnya nulis tentang pengalaman hamil yang pertama saja.

Baca juga : Menjemput Jodoh 

Mengapa berkesan ? Karena saya sebenarnya waktu itu masih kurang yakin apakah bisa hamil, dikarenakan saya pernah sakit keputihan yang lumayan lama. Sudah mengkonsumsi berbagai macam obat namun tidak kunjung reda. Padahal, waktu itu dokter kandungan tempat saya biasa periksa berkata bahwa kemungkinan saya akan sulit untuk memperoleh anak jika saya menikah nanti. Mendengar hal itu saya jadi sedih. Karenanya, seminggu sebelum menikah saya sempat sakit dikarenakan memikirkan hal itu. Dan tidak mungkin juga saya bercerita dengan calon suami saya. Ya, sudahlah saya pasrah saja kepada Allah SWT. 
Sebulan setelah menikah kami pulang ke Salatiga untuk yang pertama kalinya. Sudah saya bayangkan respon saudara-saudara saya dan tetangga saya. Saya tahu mungkin itu salah satu bentuk perhatian mereka kepada saya. Di kampung tersebut ada juga saudara ibu yang rumahnya tidak terlalu jauh dari rumah ibu saya. Saya biasa memanggilnya bulik. Banyak dari mereka yang bertanya, gimana udah "isi" belum? Belum kok. Doain ya.


Tadi sih habis makan tempe goreng 2, jadi ya baru isi tempe goreng he he. Doain ya biar cepet. Tiap kali pulang saya berkunjung ke rumah nenek saya, ibu saya dan saudara-saudara saya dan tidak lupa saya meminta doa. Selain itu juga tidak lupa berdoa kepada Allah SWT dan tetap berusaha. 
Bulan ke 2 ketika saya pulang ke Salatiga saudara-saudara saya juga menanyakan hal yang sama. Belum kok, semoga nanti bulan berikutnya ya. Iya gpp, kan umurmu juga masih muda. Oia, waktu itu umurku 25 tahun. Umur 25 tahun kalau untuk orang-orang di kampungku sudah termasuk usia telat nikah. Rata-rata teman-teman yang di kampungku menikah setelah lulus SMA. Tetapi, kita kan tidak dapat memaksakan diri untuk bertemu jodoh di usia dini. Sebelum kita lahir di dunia, nama jodoh kita sudah tertera di tangan Allah SWT. Untunglah, saya tidak terlalu terlambat dipertemukan dengan suami.
Saya masih santai ketika bulan ke 2 belum kunjung hamil. Toh, yang memberikan keturunan semuanya adalah hak prerogatif Allah SWT.


Bird, Waters, Nature, Animal World, Swan
diambil dari pixabay

Mulai bulan ke 4 saya mulai agak cemas karena memikirkan “ramalan” dokter kandungan terdahulu ketika saya sakit keputihan. Sebenarnya cemas itu sangatlah tidak baik karena akan semakin memperburuk keadaan. Karena, waktu itu saya posisi masih tinggal di tempat mertua dan saya juga setelah menikah otomatis keluar dari pekerjaan saya. Namun, sebenarnya suami tetap mengijinkan saya untuk bekerja, namun dia lebih suka kalau saya di rumah mengasuh anak-anak. Di bulan ke 4itu mulai banyak pertanyaan yang agak mengganggu saya. Mulai dari tetangga saya di komplek mertua, ditambah lagi saya agak belum sepenuh hati menjadi ibu rumah tangga. Sudah hamil belum??
Entahlah, karena kebanyakan pikiran saya jadi sakit keputihan lagi. Keputihan saya itu mengganggu karena gatal akibat jamur.

Ketika itu saya kebetulan juga sedang pulang ke Salatiga. Waktu itu saya berinisiatif periksa ke dokter kandungan yang ada di Salatiga. Dokter kandungan yang di Salatiga itu bernama dokter M, termasuk salah satu dokter dengan banyak pasien. Beliau bilang kalau keputihannya tidak apa-apa itu karena hormonal saja karena akan hamil, karena terlihat dari usg 2 dimensinya (jaman dulu masih 2 D he he ), agak membesar di bagian kandungan. Alhamdulilah, setengah tidak percaya mendengarnya. Bulan berikutnya saya telat 2 minggu dan setelah di tespek ternyata memang benar ada garis 2nya. Ternyata, hanya Allah SWT yang berkuasa di atas segalanya, Dia selalu saat yang tepat untuk memberi kebahagiaan dan satu lagi jangan cemas. Semangat ya yang belum dapat baby...






11 comments:

  1. Kita harus semangat ya, Mbak dan harus berfikiran positif :)

    ReplyDelete
  2. Saya belum menikah. Kadang takut jg soal ini. Karena saya kalau datang bulan nyeri banget dan orang2 bilang ttg hal buruk itu. Mudah2an Alloh percaya dan memberi amanah saya anak lah ya mbak setelah menikah nanti :D

    ReplyDelete
  3. Kalo sudah waktunya pasti dapat ya mbak

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, ikut senang baca endingnya, Mbak. Dulu saya kehamilan pertama keguguran, kata orang setelahnya akan susah hamil, tapi alhamdulillah Allah kasih rezeki lagi nggak nunggu lama.. :)

    ReplyDelete
  5. aku sebelum hamil juga sempat keputihan parah banget sampai harus ke dokter. alhamdulillah sih bisa hamil dan selama hamil juga tetap keputihan. he

    ReplyDelete
  6. Iya pasti Alloh tahu yang terbaik buat kita ya mbak ning, saya nikah malah usia 27, ini sekarang usia 36, semoga segera hamil Aamiin 😇

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah akhirnya hamil juga ya mbak. Saya dulu juga lama mbak, hamil pertamanya. Dengan penuh perjuangan periksa sana sini, baru hamil 4 tahun kemudian, bahagia sekali. Tetapi sudah kehendak Allah, anak pertama saya hanya berusia 2 hari. Mungkin belum rejeki ya. Dan akhirnya setahun lebih 2 bulan kemudian, lahirlah Vani. Alhamdulillah :)

    ReplyDelete
  8. Aku juga termasuk yg lama dpt anak, malah sampe dikejar ama adekku yg nikahnya belakangan :p. Tp krn pd dasarnya aku cuek, omongan org ga aku dengerin mba :p. Malah makin asyik traveling bulan madu ama suami, mumoung blm ada anak wakt itu.. Eh kmudian dikabulin juga ama Allah, pulang dr Ujung genteng sukabumi lgs hamil :D. Pdhl wkt itu ga ngarepin, dibawa santai aja.. tuhan slalu tau kok kpn wkt terbaik memberikan titipan Nya

    ReplyDelete
  9. Sharing yang bermanfaat sekali mbak untuk saya yang belum menikah :)

    ReplyDelete
  10. Belum pernah mengalami hal serupa sih jadi ga terlalu ngerti gimana rasanya ditanyain udah isi belum... sekarang paling ditanya kapan nikah? Hahaha aku mah santai :D

    ReplyDelete
  11. Aku pikir sekarang lagi hamil mba.
    Urusan blm hamil memang hrs dibawa santai sih kayanya. Krn pengalaman beberapa teman, semakin di pikir malah semakin lama. Jadi ya harus pasrah.

    ReplyDelete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro

""Kita tidak bisa mengubah masa lalu, namun kita bisa mengubah masa depan kita""