Showing posts with label Hamil. Show all posts
Showing posts with label Hamil. Show all posts

Tuesday, January 9, 2018

I Finally Get Pregnant

diambil dari pixabay 

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Sebenarnya saya agak-agak bingung menulis untuk tema arisan blogger edisi yang ke 19, yang temanya adalah peristiwa yang berkesan yang merupakan ide dari dua blogger kece Mbak Mechta Deera dan Mbak Nuzha . Kepingin nulis tentang pertemuan dengan suami (sudah), rekreasi yang berkesan (sudah juga). Nah, akhirnya nulis tentang pengalaman hamil yang pertama saja.

Baca juga : Menjemput Jodoh 

Mengapa berkesan ? Karena saya sebenarnya waktu itu masih kurang yakin apakah bisa hamil, dikarenakan saya pernah sakit keputihan yang lumayan lama. Sudah mengkonsumsi berbagai macam obat namun tidak kunjung reda. Padahal, waktu itu dokter kandungan tempat saya biasa periksa berkata bahwa kemungkinan saya akan sulit untuk memperoleh anak jika saya menikah nanti. Mendengar hal itu saya jadi sedih. Karenanya, seminggu sebelum menikah saya sempat sakit dikarenakan memikirkan hal itu. Dan tidak mungkin juga saya bercerita dengan calon suami saya. Ya, sudahlah saya pasrah saja kepada Allah SWT. 
Sebulan setelah menikah kami pulang ke Salatiga untuk yang pertama kalinya. Sudah saya bayangkan respon saudara-saudara saya dan tetangga saya. Saya tahu mungkin itu salah satu bentuk perhatian mereka kepada saya. Di kampung tersebut ada juga saudara ibu yang rumahnya tidak terlalu jauh dari rumah ibu saya. Saya biasa memanggilnya bulik. Banyak dari mereka yang bertanya, gimana udah "isi" belum? Belum kok. Doain ya.


Tadi sih habis makan tempe goreng 2, jadi ya baru isi tempe goreng he he. Doain ya biar cepet. Tiap kali pulang saya berkunjung ke rumah nenek saya, ibu saya dan saudara-saudara saya dan tidak lupa saya meminta doa. Selain itu juga tidak lupa berdoa kepada Allah SWT dan tetap berusaha. 
Bulan ke 2 ketika saya pulang ke Salatiga saudara-saudara saya juga menanyakan hal yang sama. Belum kok, semoga nanti bulan berikutnya ya. Iya gpp, kan umurmu juga masih muda. Oia, waktu itu umurku 25 tahun. Umur 25 tahun kalau untuk orang-orang di kampungku sudah termasuk usia telat nikah. Rata-rata teman-teman yang di kampungku menikah setelah lulus SMA. Tetapi, kita kan tidak dapat memaksakan diri untuk bertemu jodoh di usia dini. Sebelum kita lahir di dunia, nama jodoh kita sudah tertera di tangan Allah SWT. Untunglah, saya tidak terlalu terlambat dipertemukan dengan suami.
Saya masih santai ketika bulan ke 2 belum kunjung hamil. Toh, yang memberikan keturunan semuanya adalah hak prerogatif Allah SWT.


Bird, Waters, Nature, Animal World, Swan
diambil dari pixabay

Mulai bulan ke 4 saya mulai agak cemas karena memikirkan “ramalan” dokter kandungan terdahulu ketika saya sakit keputihan. Sebenarnya cemas itu sangatlah tidak baik karena akan semakin memperburuk keadaan. Karena, waktu itu saya posisi masih tinggal di tempat mertua dan saya juga setelah menikah otomatis keluar dari pekerjaan saya. Namun, sebenarnya suami tetap mengijinkan saya untuk bekerja, namun dia lebih suka kalau saya di rumah mengasuh anak-anak. Di bulan ke 4itu mulai banyak pertanyaan yang agak mengganggu saya. Mulai dari tetangga saya di komplek mertua, ditambah lagi saya agak belum sepenuh hati menjadi ibu rumah tangga. Sudah hamil belum??
Entahlah, karena kebanyakan pikiran saya jadi sakit keputihan lagi. Keputihan saya itu mengganggu karena gatal akibat jamur.

Ketika itu saya kebetulan juga sedang pulang ke Salatiga. Waktu itu saya berinisiatif periksa ke dokter kandungan yang ada di Salatiga. Dokter kandungan yang di Salatiga itu bernama dokter M, termasuk salah satu dokter dengan banyak pasien. Beliau bilang kalau keputihannya tidak apa-apa itu karena hormonal saja karena akan hamil, karena terlihat dari usg 2 dimensinya (jaman dulu masih 2 D he he ), agak membesar di bagian kandungan. Alhamdulilah, setengah tidak percaya mendengarnya. Bulan berikutnya saya telat 2 minggu dan setelah di tespek ternyata memang benar ada garis 2nya. Ternyata, hanya Allah SWT yang berkuasa di atas segalanya, Dia selalu saat yang tepat untuk memberi kebahagiaan dan satu lagi jangan cemas. Semangat ya yang belum dapat baby...