Hal-hal yang Perlu Kamu Perhatikan Ketika Pergi Ke Dieng

Thursday, February 15, 2018

Haiiii.....
Assalamu'alaikum teman-teman ....
Beberapa hari ini cuaca kurang bersahabat ya ? Tiba-tiba hujan di pagi hari dan berangin kencang di siang hari. Semoga kalian senantiasa sehat ya. Tetaplah bersyukur setidaknya kita masih dilindungi Allah SWT, dihindarkan dari berbagai macam bencana yang tampaknya sedang melanda teman-teman kita di luar sana seperti bencana banjir, dan bencana kecelakaan lalulintas di Emen.
Nah, sekarang saya akan menulis pr arisan blogger yang sudah telat sebenarnya, maaf ya mbak Mara dan Mbak Erina Julia. Laptopku eror beberapa hari, terpaksa harus nginep di tempat servis. Oia, mbak Mara dan Mbak Erina Julia keduanya adalah blogger muda yang masih lajang dengan banyak aktivitas. Keduanya aktif di Komunitas Genpi yang bergerak di bidang pariwisata.

Saya akan bercerita tentang pengalaman saya ketika pergi ke Dieng. Sebenarnya saya agak malas waktu diajak ke Dieng oleh suami, karena jalurnya yang berkelok-kelok. Namun, suami bilang wes to pemandangannya apik. Mungkin kalian udah hapal ya suamiku dulu di masa kuliah lumayan aktif  kegiatan pecinta gunung jadi dia suka mendaki gunung. Makanya, kalau jalan-jalan sukanya ke tempat-tempat yang berhawa-hawa sejuk pegunungan. Ini sebenarnya udah lama sih cerita di Dieng, tapi masih asik untuk disimak, anak-anak juga masih imuts.

Nah, saya akan memberi tips buat kalian yang pingin ke Dieng :
  • Berangkat pagi-pagi, karena waktu pagi adalah waktu yang ideal untuk membidik foto-foto keren 
  • Jangan lupa bawa baju hangat 
  • Bawa termos, kopi, teh, dan camilan-camilan yang banyak
  • Buat anak-anak jangan lupa obat antimo, karena jalanan yang berkelok-kelok buat yang tidak tahan bisa mabok perjalanan 
  • Ingatkan pak supir kalau capai menyetir, jangan dipaksakan untuk menyetir kalau sudah capai.
  • Untuk penginapan, cari penginapan yang berdekatan dengan lokasi-lokasi wisata andalan di Dieng  
Perjalanan dari Klipang ke Dataran Tinggi Dieng sekitar 3 jaman, namun karena kami lebih banyak berhentinya jadi sekitar 5 jaman baru nyampe. Alhamdulilah, anak-anak tidak rewel dan sangat suka perjalanan ke Dieng. Justru, saya yang agak rewel minta pulang. Ha..ha.Karena waktu itu cuacanya mendung dan perjalanannya penuh kelokan. Yah, namanya aja pegunungan masak lempeng-lempeng aja hi hi. Namun, saya akui pemandangannya sangat indah.
Perjalanan ke Dieng 
Setelah sekitar 2 jam diperjalanan saya dan anak-anak berhenti dulu di rumah makan. Kita sudah lafar sekali. Kita menetapkan pilihan di Restoran Djoglo yang berada di Jalan Raya Wonosobo-Parakan Km 15, Wonosobo. Restoran itu terletak di antara dua gunung yaitu Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro.Waktu itu anak-anak memilih menu ayam bakar madu, dan kita ngikut aja. Masakannya enak dan ditambah hawa yang dingin, membuat nafsu makan kita bertambah. 

Foto-foto yang saya ambil di sekitar Resto Djoglo :
Dataran Tinggi Dieng

My two angel

Aww, look that face, LOL 
Makan dulu yak 

Resto Djoglo sangat kental dengan desain jati dan joglo 

Setelah makan, kami meneruskan perjalanan lagi. Tiba di Dieng kami mencari tempat penginapan yang dekat dengan lokasi wisata yang hits di Dieng seperti Telaga Warna, Kawah si Kidang dan Candi Arjuna. Kami tiba di lokasi Dieng sekitar jam 3.30 sore dan cuacanya sangat dingin sekali. Kamipun tidak ingin menghabiskan waktu dengan sia-sia, langsung capcuss jalan-jalan. 
Foto di penginapan yang sederhana, kalau tidak salah 1 kamarnya 300 ribu 



Welcome to Dieng !!!!

Pertama yang kami kunjungi adalah ini. Ini adalah ikonnya Dieng. Jangan lupa berfoto-foto disini.
Foto di sini epic banget 


Candi Arjuna 
Waktu itu Candi Arjuna sedang dipugar. Jadi, hanya foto-foto ini yang bisa saya sajikan.


Di depan Candi Arjuna
Aku sedang dipugar nih 

Kawah Si Kidang 
Jangan lupa pakai masker ya. Karena dari radius 100 meter sudah bisa tercium bau belerangnya.


Pake masker biar aman

Telaga Warna 
Telaga warnanya bagus. Ada jalur trackingnya. 



Ternyata asik lho jalan-jalan ke Dieng, tidak akan terlupakan untuk selamanya dan jadi ketagihan. Selamat berlibur ya. Gong Xi ..Gong Xi......





23 comments:

  1. Wah, seru banget jalan-jalannya. :D Kalau lagi liburan, memang enak berangkat sepagi mungkin.

    ReplyDelete
  2. Semoga bisa menginjakkan kaki di dieng

    ReplyDelete
  3. aku belum pernah ke Dieng, bagaimana cara ke sana ya? Nama penginapannya apa mak? Dapat fasilitas apa aja di sana? Btw, itu telaga warna kenapa namanya begitu, ada warna-warnanya kah telaganya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih enak pakai mobil pribadi mbak...nama penginapannya...lupa ga kucatet waktu itu hiks....fasilitas air panas dingin, welcome drink (kopi, teh), ada sebenarnya ada warnanya cuman pas itu ada pemanasan global, berpengaruh ke warna telaganya ktnya . itu sebenarnya tetep bagus cuman kamera ku terbatas pencahayaannya

      Delete
  4. Aku belum pernah ke Dieng sih mba. Tapi pengen juga suatu saat ke sana. Aih kayaknya datang tapi tak boleh mengabaikan saat foto di icon Dieng ya mbaa :). Telaganya duh bening sekaliii

    ReplyDelete
  5. Waah, Dieng memang selalu asyik untuk dikunjungi..

    ReplyDelete
  6. Terakhir kesana berangkatnya aja udah agak sore. Sampai atas cuma dapat telaga warna trus gelap. Jadi langsung turun lagi krn nggak ada rencana menginap. Besok lagi kalau kesana aku coba resto itu ah. Dulu kami makan di kledung. Ya ampuuun mahal banget, ngalahin makanan didalam kantin bandara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. di rumah makan djoglo g tll mahal kok..wah iya kesorean ya

      Delete
  7. Jadi pengen ke Dieng aku mba... Kesana udah lamaaaa bbgt, 2004 apa 2005 gitu. Jaman msh muda😁😁 Dulu aku dr jogja jam 9an pagi...smpe dieng jam 1 an..bntr bnget, soalnya lngsung turun kabut. Trus pulang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya udah lama bgt ya..sekarang udah beda lho

      Delete
  8. hallo, mbak :) wah happy banget ya, mbak, bisa ke dieng :) saya pernah ke sana waktu kecil, eh pangling, sekarang Dieng udah bagus. Semoga next time saya bisa ikutan nyusul kayak mbak prananingrum, jalan-jalan ke Dieng. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak pangling sekarang..bagus ...smoga mbak elma bisa ksn nanti

      Delete
  9. Belum ke Dieng saya Mbak...huaaa! Enggak jadi-jadi mau pergi. Saya bookmark deh info ini..Tapi kayaknya harus nginep dulu kalau dari Jakarta ya, pagi baru ke TKP :)
    TFS Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. bookmark dulu ya mbak, mksh dah mampir ^^

      Delete
  10. Dieng.... Terakhir kesini,menyaksikan detik detik pertama matahari terbit pertama 2018 Sunrise Sikunir.

    Dieng memang bikin siapa aja kangeen...

    ReplyDelete
  11. Aku cuman sekali aja ke Dieng. Itu jaman SD duluuu. Udah 27 tahun


    Itu jalannya sempit ya , Mbak ? Aku kok mak seeer liat jalannya

    ReplyDelete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS