Showing posts with label Ceritaku. Show all posts
Showing posts with label Ceritaku. Show all posts

Berhati-hatilah Berkendara Memakai Gamis!

Wednesday, May 30, 2018

Hasil gambar untuk berkendara memakai gamis
Diambil dari : media.muslimah.com

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Selamat berpuasa untuk yang merayakan :)
Dear pembaca,
Maaf  ya, lama tidak posting tulisan dikarenakan sibuk dengan anak-anak tes ukk. Maklumlah, anak saya yang nomer dua itu masih kelas 3 SD, belum bisa belajar sendiri. Si kakak sebenarnya sudah bisa belajar sendiri wong dia sudah kelas 1 SMP, tetapi ya itu belajarnya ekspres banget. Baru 10 menit sudah selesai. Sampai geleng-geleng kepala sendiri saya. Lho, kak belajar kok cuman 10 menit sudah selesai? Kalau disuruh ngulangi tidak mau.
Beda lagi modelnya dengan si adik, belajar itu harus dengan memegang sesuatu. Entah itu mainan, atau bolpenlah, dipegang-pegang, kalau tidak sambil coret-coret gambar di buku yang lain. Baru sebentar belajar sudah bilang,"Kapan selesainya?"
Pokoknya, kalau anak-anak lagi tes itu, saya sudah siap-siap kompres. Untunglah, si ayah bisa dikit-dikit membantu. Khusus untuk pelajaran-pelajaran sains. Seperti matematika, ipa, selebihnya semua ke saya.
Karena, keduanya sekolah di sekolah Islam jadi jadwal tesnya lumayan panjang. Saya pingin banget nanti sehabis mereka selesai tes mau pergi ke salon. Buat refreshing haha.

Nah, beberapa hari yang lalu tepatnya hari Sabtu, saya bukberan dengan mertua saya. Saya bertemu dengan ipar-ipar saya. Bukber di tempat mertua menjadi agenda rutin saya dan suami. Sebenarnya sih lebih enak bukber di rumah, menurut saya, karena bagi bumil seperti saya suka males keluar rumah. Apalagi kalau lewat Banyumanik itu seringkali macet, jadi saya suka bete sendiri. Tapi, buat nyeneng-nyenengin mertualah.

Kakak ipar saya (perempuan) bekerja sebagai guru di SMA Sultan Agung, namun rumahnya di Ungaran. Beliau bercerita kalau di perjalanan pulang di Banyumanik, dia melihat ada seorang ibu yang diboncengin suaminya memakai gamis. Ibu tersebut tidak menyadari kalau sebagian gamis tersebut masuk ke ruji-ruji sepeda motor. Sontak saja ibu tadi jatuh dari motornya dan mulutnya sampai sobek. Tidak tahu, kena apa. Untunglah, waktu itu tidak ada mobil yang berada di belakang motornya. Makanya, kadang kalau jemput anak-anak sekolah, saya lebih memilih untuk memakai celana panjang. Lebih aman soalnya.

Jadi ingat beberapa hari yang lalu, ketika saya meminta rujukan BPJS untuk periksa kandungan di sebuah klinik dekat rumah. Saya memakai gamis yang berkibar-kibar itu. Sebenarnya memakai gamis itu enak, lebih syar'i dan juga diperintahkan untuk wanita di agama Islam. Apalagi, kalau gamis masih baru gitu ya. Sama sekali ga nyadar waktu di jalanan. Waktu itu saya dibonceng suami. Untunglah, ada bapak-bapak pengendara Gojek yang memperingati suami saya. Dia awalnya di belakang saya. Kemudian, menyusul saya dan bilang ke suami,"Pak, gamis ibunya masuk ruji sepeda!"
Astaghfirullah, langsung saja saya singkap gamis saya. Dalam hati, saya berterima kasih kepada Bapak pengendara Gojek yang sudah menyelamatkan saya. Kalau tidak, apa jadinya saya. Syukur alhamdulilah, Allah SWT masih melindungi saya.

Sebenarnya tidak hanya gamis saja yang sih yang perlu kita perhatikan kala berkendara motor. Benda-benda seperti syal, slendang, bisa juga membuat kita celaka bila tidak berhati-hati.

Saran saya :

  • Lebih baik kalau Anda berkendara dengan memakai gamis jangan lupa memakai legging dan jangan membonceng dengan posisi menyamping atau lebih baik dengan posisi melangkah saja.
  • Kalau memang Anda pingin memakai gamis, ada baiknya Anda aware kala di jalan. Apalagi kalau Anda membawa buah hati Anda. Gamis Anda bisa Anda singkap, atau Anda beri peniti, nanti kala sudah sampai tujuan jangan lupa dilepas penitinya^^.
  • Memakai jaket bisa meminimalisir kejadian yang tidak diinginkan. 
  • Jangan lupa memakai helm untuk Anda dan buah hati. Meskipun jaraknya dekat. 
Semoga bermanfaat ya ^^. Selamat menunggu buka puasa yaa....





Salatiga Makin Panasss

Thursday, April 19, 2018


Diambil dari Google Image



Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Haiii....semua

Seminggu yang lalu saya pulang ke kota kelahiran saya yaitu Salatiga. Salatiga dulunya adalah kota yang asri banyak pepohonan yang rindang, adem dan bikin betah berlama-lama untuk tinggal. Namun, sekarang jangan tanya....ampun panasnya. Beda sekali dengan sebulan yang lalu ketika saya pulang, masih ada adem-ademnya. Nah, kemaren waktu saya pulang itu sampai-sampai pakai kipas angin. Pemandangan yang sangat jarang sekali saya lihat. Eh, baru kali ini tidur di Salatiga pakai kipas angin celetuk saya. Itupun kipas angin hanya satu. Milik kakak ipar saya. Malam hari ketika saya sudah lumayan pulas, kakak ipar saya membangunkan saya, kipas anginnya mau dia pakai karena tidak tahan panas. Ya, udahlah saya pasrah aja. Sayapun mengambil kipas tangan yang saya bawa dari rumah, dan sampai terlelap dengan sendirinya.

Sedikit flash back ke tahun 2004, sekitar 14 tahun yang lalu. Tahun itu adalah tahun pernikahan saya dengan suami. Suasana Salatiga waktu itu masih dingin banget. Pagi berkabut. Rerumputan dimana-mana. Daun-daunan berembun di waktu pagi. Depan rumah saya masih ada rumah tetangga saya yang di belakangnya adalah kebun yang luas. Sewaktu saya kecil saya suka sekali bermain-main di kebun tersebut. Bermain jual-jualan, bermain petak umpet, bermain benthik dan permainan lainnya dengan teman sekampung saya. Waktu itu masih banyak tanah lapang. Namun, sekarang tanah lapang tersebut sudah banyak dibangun rumah. Pepohonan sudah jarang ditemui, dan rumah juga berdempet-dempetan. Selain itu, jalan utama di depan rumah saya sekarang diaspal. Dulunya merupakan jalan diplester dan di pinggir-pinggirnya tetap dibiarkan berupa tanah. Jadi, masih ada resapan di kala hujan.

Dulu, kalau saya pulang ke Salatiga saya akui sorenya saya jarang mandi he..he...karena dingin sekali airnya seperti air es. Kalau sekarang, sore tidak mandi malamnya pasti tidak bisa tidur karena kegerahan. Ibu saya masih menggunakan air sumur waktu itu, menimba air sampai tangan jadi "methekol".  Namun, Bapak saya kasihan kalau ibu dan anak-anaknya menimba terus, kemudian sumur tersebut ditutup dan diberi pompa sehingga tidak usah repot-repot menimba. Saya dari SD kelas 4 sudah mulai menimba air, mengisi bak-bak mandi bergantian dengan saudara-saudara saya. Bagi-bagi tugas.  Capek banget lho. Tapi, air sumur itu jernih banget dan sampai sekarang masih dipakai. 
Suami saya dulu tiap kali pulang ke Salatiga, mesti bawaannya jadi pilek karena kedinginan. Makanya, dia suka tidak tahan kalau di Salatiga. Katanya, mendingan kepanasan dari pada kedinginan. 


Hasil gambar untuk menanam pohon
Yuk, tanam pohon untuk anak cucu kita 

Tapi, beda sekali dengan keadaan sekarang ...sudah sumuk banyak nyamuknya lagi. Kemaren kita sampai kebingungan, tidur di dalam kamar sumuk...tidur di ruang dekat TV juga sumuk. Sampai-sampai jendela kami buka. Pokoke, kemaren itu heboh banget. Malam-malam, anak-anak minta ganti baju saking sumuknya. Duh, lama-lama orang Salatiga pada beli kipas angin/AC semua nih. 

Selain itu, di sekitar tempat tinggal saya ada banyak sekali rumah-rumah penduduk yang letaknya berdekatan dengan jalan raya yang dijual untuk dijadikan ruko-ruko. Sangat berbeda sekali pemandangan 10-14 tahun yang lalu. Jadi, rumah saya itu masuk gang dan depan gang tersebut adalah jalan raya besar. Di belakang jalan raya tersebut ada beberapa rumah besar milik penduduk yang dijual untuk dibuat ruko-ruko. Padahal, dari sekian banyak ruko yang dibangun, banyak juga ruko yang terbengkalai dan dibiarkan tidak terawat. Suka kasihan melihatnya. Dulunya, disitu rumah-rumahnya rindang-rindang semua dengan banyak pepohonan. Rumah-rumahnya juga sangat khas dan elegan dengan arsitektur yang mengagumkan. Saya dulu suka mengagumi rumah-rumah tersebut. Rumah-rumah itu pemiliknya adalah seorang dokter. Sayangnya, tidak ada satupun anaknya yang menuruni jadi dokter. Sehingga ketika dokter tersebut meninggal, rumah tersebut lantas dijual dan dibagi waris.

Kita suka sekali mengeluh tentang bumi yang semakin panas dan gerah padahal semua itu ulah manusia sendiri juga. Sekarang ini sudah sangat sedikit sekali resapan untuk lingkungan tempat hidup kita. Juga semakin bertambahnya jumlah penduduk, namun lahan semakin berkurang. Mungkin, kita harus berpikir-pikir untuk pindah ke planet Mars mungkin he he. Nah, menurut saya sekarang kita harus lebih galakkan lagi menanam pohon di pekarangan rumah kita. Atau kalau lahan kita terbatas, kita bisa menanam tanaman di pot-pot atau dengan cara digantung. 


Hasil gambar untuk menanam pohon di tempat terbatas
Untuk lahan yang terbatas, kita bisa menanamnya dengan cara seperti ini 


Semoga bermanfaat ^^.






Benar Ga Sih Kalau Wanita Itu Suka Nawar Kebangetan?

Monday, April 9, 2018

Assalamu'alaikum teman-teman,
Selamat hari Selasa, semoga hari ini membawa berkah bagi kita semua dan buat kalian yang lagi bekerja, selamat bekerja dan beraktivitas. Nah, hari ini adikku perempuan dari Papua mau pulang ke Jawa nih. Saya juga ikut senang tentunya. Bakalan bertemu 3 ponakan kecilku dengan logat Papuanya yang kental yang kadang bikin ketawa. Udah hampir 2 tahun kita tidak bertemu. Pastinya kangen banget. Dan hari ini juga bertepatan dengan ulang tahun adikku tanggal 9 April. Hbd my little sist.....

Saya mau bercerita tentang pengalaman saya beberapa minggu yang lalu. Ceritanya, saya itu lagi butuh banget pisau dapur. Eh, pas ke swalayan entah mengapa alat dapur itu selalu lupa beli. Singkat kata, sehari kemudian ada pedagang keliling lewat depan rumah menjajakan pisau. Langsung deh, saya panggil Bapak Penjual Pisau tersebut. Ternyata, dia tidak hanya berjualan pisau saja, dia juga menjual alat dapur yang lain seperti sendok sayur, susruk (alat penggorengan). Kebetulan saya juga lagi butuh alat penggorengan. Kualitasnya juga kelihatannya bagus dan awet. Kemudian, setelah itu saya tanya-tanya harga. Harganya murah juga untuk pisau dapur dengan gagang kayu Rp. 10.000,00 kalau gagang alumunium Rp. 15.000. Untuk alat penggorengannya Rp. 10.000,00 juga. Kemudian, saya memilih pisau dapur dengan gagang kayu sajalah.
Namanya wanita selalu tidak afdol bila tidak menawar. Padahal mampu lho beli segitu. Tetapi, selalu saja ditawar. Pak, aku beli pisau dapur 1, susruk 1 Rp. 15.000 ya? Bapaknya diam sebentar, lalu mengiyakan. Iya bu tidak apa-apa, buat penglaris. Alhamdulilah, berhasil juga tawar menawarnya.
Karena waktu itu saya habis menyapu halaman rumah, jadinya saya belum membawa uang sama sekali. Lantas, sayapun masuk ke dalam rumah untuk ambil uang.
Nah, kebetulan hari itu suami saya ada di rumah. Dia tanya berapa harganya? Rp. 15.000 mas, dua. Haruse Rp.20.000,00, tadi tak tawar.
Jawab suamiku : Kasihan, tidak usah ditawar dia kan butuh uang juga to. Udah Rp. 20.000,00 aja gpp. Iya ya, benar juga kata suami, aku jadi tidak tega juga.
Kemudian, Rp. 20.000,00 saya berikan kepada bapak penjual tersebut.

Diambil dari kaskus.co.id

Pernah tidak sih kalian seperti itu?
Kadang tanpa sadar kita menawar penjual keliling dengan harga yang kecil. Kasihan juga ya. Padahal, dia kan jalan kaki juga capek keliling kompleks. Terkadang, ada yang saya lihat pernah tidur di pos kompleks karena kecapaian. Habis itu saya jadi tidak tega kalau nawar penjual keliling. Anggap saja bersodaqoh saja.

Beda wanita beda pula dengan lelaki. Lelaki itu kan jarang banget menawar. Kayak suami saya, kalau belanja sendiri tidak tegaan dan jarang menawar. Makanya, pernah pas acara kantor di luar kota, kebetulan di acara itu sekalian jalan-jalan ke Marlboro. Saya berpesan anak-anak beliin baju ya yang murah-murah aja gpp. Pulangnya, saya dibelikan juga dompet dan anak-anak juga dibelikan baju, tapi kalau wanita kan biasanya menawar separo harga, seperti Rp. 50.000 jadi Rp. 25.000. Kalau tidak boleh, ya dinaikin sedikit. Kalau suamiku enggak pakai nawar-nawar. Katanya, sudah murah. Tapi, saya seneng juga sih dibeliin. Berarti dia juga perhatian sama istri.


Masak Sendiri Lebih Aman Dan Sehat

Monday, April 2, 2018

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Hai semua....pa kabarnya? Selamat Hari Senin dan selamat beraktivitas kembali setelah libur panjang Hari Paskah. Beberapa bulan ini selama trisemester pertama kehamilan saya tiba-tiba jadi males dengan kegiatan rumah tangga. Terutama memasak. Padahal, biasanya saya cukup rajin memasak sendiri, itupun lebih karena alasan memasak sendiri lebih sehat dan lebih hemat tentunya. Karena, saya ibu rumah tangga yang lebih banyak waktu di rumah, tentunya pilihan memasak sendiri adalah pilihan yang sangat tepat bagi saya. Meskipun, saya tidak bisa masak berbagai masakan dalam satu waktu. Biasanya, saya masak sayur dan bikin lauk, udah. Seandainya, anak-anak tidak terlalu suka masakan saya hari itu, misalnya pedas maka saya tetap beli sayur tambahan untuk anak-anak.
Kadang, kan bosen juga kalau kita bikin sayur yang terus menerus mengikuti selera anak-anak. Pinginnya kan juga bervariasi juga, jadi suami juga tidak bosan dengan sayur yang itu-itu saja.

Masak sendiri yuk
Saya kadang heran juga dengan anak-anak. Mereka itu tidak suka masanan laut seperti cumi dan udang (kalau ikan laut suka sih). Padahal, sudah saya paksa-paksa masih saja mereka berdua tidak mau. Kalau, si kakak masih mending kalau cumi dibumbu crispy dia masih mau, sementara adiknya sama sekali tidak mau. Bahkan, mulutnya selalu tertutup rapat bila saya cobain cumi. Mereka hanya suka ikan laut seperti kakap dibumbu tepung crispy, nila dan lele goreng. Menu lainnya ayam diopor dan digoreng, nugget itu saja.
Di masa hamil seperti sekarang ini saya tiba-tiba kok semakin suka dengan masakan ikan-ikan laut seperti cumi, udang  dan juga daging sapi. Apalagi, selera makan saya sudah kembali seperti semula. Hmmm...pingin nambah-nambah nih. Tapi, pesan bu dokter, pertambahan berat badan bumil, tidak boleh berlebihan. Minimal 1/2 hingga 1 kilo sebulan. Ya bu, siapp.

Beberapa hari ini ada kabar yang kurang mengenakkan dari dunia kesehatan yaitu mengenai temuan BPOM dimana terdapat 27 merek ikan kalengan makarel dan sarden positif mengandung parasit cacing Anikasis Sp. Produk-produk ini biasanya terdapat di swalayan-swalayan, pasar dan warung. BPOM telah memerintahkan importir dan produsen ikan kaleng untuk segera menarik produk dari peredaran dan segera melakukan pemusnahan.
Makanan ikan kalengan yang diduga terdapat cacing

Temuan tersebut tentunya membuat kita was-was dalam mengkonsumsi produk-produk kalengan. Kita sebagai konsumen harus selalu jeli dalam membeli sebuah produk, jangan lupa untuk selalu mengecek kadaluarsa sebuah produk. Untunglah, saya sama sekali belum pernah membeli produk-produk ikan kalengan tersebut. Meskipun, pernah terbetik pingin mencoba, namun sama sekali belum terlaksana he he. Soalnya, saya lebih suka masak sendiri sih untuk produk-produk ikan. Karena, menurut saya kalau ikan kalengan tentunya lebih banyak pengawetnya. Jadi, cari amannya saja.

Alasan-alasan lainnya mengapa saya lebih suka memasak sendiri :

  • Kita bisa memperoleh sayur dan lauk yang segar setiap hari
          Pernah lho saya membeli lauk di luar eh ternyata lauknya itu sepertinya lauk yang kemaren dan digoreng lagi. Wah, tentunya kurang segar ya. Jadi kurang selera makan. Selain itu kadang-kadang sayur yang kita beli diluar itu udah diangetin beberapa kali jadinya tambah asin
  • Kita bisa menularkan hobi memasak ke anak-anak
Terkadang anak-anak saya ikutkan kegiatan memasak di dapur, meskipun cuma memotong wortel dengan pisau yang bergerigi. Tentunya,  sambil saya awasi. Mereka, jadi suka aktivitas memasak. Selain itu, di sekolahnya kadang-kadang ada cooking class seperti membuat dan menghias donat, mengoles mentega dan menabur meses di roti dll. Jadi, setidaknya mereka sudah terbiasa dengan aktivitas di dapur. Ooh..ternyata mama juga bekerja keras di dapur untuk menyajikan makanan sehari-hari untuk mereka.
  • Kita bisa berhemat belanja bulanan
Menjadi seorang ibu menuntut kita untuk bisa multitasking. Pintar mengasuh anak-anak, suami, serta pandai juga mengelola keuangan. Seorang istri bisa diidentikkan sebagai sekretaris suami. Memang, ada kalanya bolehlah kita sesekali jajan di luar, ke pemancingan atau ke restoran-restoran. Tetapi, jangan keseringan. Nanti tahu-tahu di akhir bulan kita ngutang he he. Pokoknya kita harus memastikan jangan sampai besar pasak daripada tiang.  


Nah, itu saja tips-tips dari saya. Semoga bermanfaat ya.....










From Zero To Beauty...Yuk Daur Ulang Sampah Bekasmu!

Monday, March 26, 2018

Haiii....
Assalamu'alaikum teman-teman ❤❤❤
Lama tak posting tulisan, karena si empunya blog lagi sok sibuk. Hi..hi..
Nah, mumpung hari ini ada waktu, maka saya akan berbagi tentang kegiatan kegiatan saya beberapa hari yang lalu yaitu hari Kamis tanggal 22 Maret 2018. Acara tersebut merupakan acara workshop diselenggarakan oleh Titik Tengah Partnership Woman Blogger Movement, Alfamart, dan Laquina Creative Handmade,  bertempat di AllStay Hotel yang beralamat di Jalan Pemuda, Semarang di lantai 8.
Acara ini juga untuk memperingati Hari Perempuan Internasional, Hari Bumi dan Hari Air.

Workshopnya mau dimulai  
Selfie-selfie dulu he he 

Saya berangkat bersama 2 blogger cantik yaitu mbak Martha Melliana yang merupakan blogger pendatang baru :) dan blogger yang sedang hamil 7 bulan tapi tetap aktif yaitu mbak Rahmi Aziza. Btw, ternyata mbak Martha itu tetangga saya lho, makanya saya tidak menyia-nyiakan kesempatan waktu beliau menawari nebeng di mobilnya untuk berangkat ke All Stay he..he..(just kidding mbak).
Rasanya sudah lama sekali tidak mengikuti event-even blogger karena merasa masih kurang fit untuk ikut event, maklumlah bumil. Kangen dengan teman-teman sehobi a.k.a. teman-teman ngeblog.
 Workshop kali ini sangat menarik karena bertemakan tentang daur ulang sampah. Kita kan sukanya memandang sebelah mata sampah-sampah seperti bekas dus susu bekas, plastik-plastik, kaleng-kaleng bekas dll. Padahal, kalau kita jeli dan kreatif seperti Owner Laquina yaitu mbak Alfa Yuniar kita bisa lho menghasilkan pundi-pundi rupiah.
Dari dus-dus susu bekas ini mbak Alfa bisa menyulapnya menjadi dompet koin yang cantik, tempat-tempat kado dan lain-lainnya. Kreatif banget ya ?
Mbak Alfa ini memulai usaha daur ulang sampah ini dari mulai tahun 2015.
Nah, di workshop ini mbak Alfa ingin mengajak semua orang untuk peduli sampah, selain itu kami para blogger juga diajari bagaimana cara membuat dompet koin yang cantik dan imut. Duh, tak sabar untuk bikin ya.

Perwakilan dari Alfamart Mas Heru Suprianto juga mengatakan bahwa workshop ini merupakan bentuk kampanye pengurangan sampah rumah tangga dan diharapkan masyarakat nantinya bisa memelihara lingkungan dan mengolah sampah dengan benar.


Perwakilan dari Alfamart Mas Heru Suprianto
Kemudian kami mulai mendapat pengarahan dari Mbak Alfa tentang cara membuat dompet koinnya. Masing-masing blogger mendapat bahan membuat dompet koin yang berupa potongan dus susu, kain perca, kancing dan lem yang dipakai bersama-sama. Semuanya nampak antusias untuk membuat dompet koin begitu dengan saya.
Karena saya terlalu fokus ke bikin dompet koin, jadinya fotonya tidak bisa komplit. Jadi, maaf bila saya hanya bisa menampilkan sebagian saja ya.

MC Mbak Isul dan Mbak Alfa Kurnia dari Laquinna Creative Handmade
Semua antusias sekali membuat dompet koin 
Saya agak kesulitan di bagian memasang kancingnya. Padahal, gampang ternyata. Serta ada insiden kancing kebalik. Sebenarnya udah jadi,
terpaksa saya bongkar lagi. Namun, akhirnya dengan sedikit kerja keras, dompet sayapun jadi. Kata teman-teman saya punya saya rapi sih. He..he..Alhamdulilah.


Ini bahan-bahan untuk membuat dompet koin : dus susu, kain perca, kancing, lem kain 

Dompet koin buatan saya ....lumayan cakep kan? Pingin buat lagi nanti di rumah

Tiba di ujung acara teman-teman yang hasil karya dompet koinnya tercepat dan rapi mendapat hadiah dari Mbak Alfa. Sayangnya, saya tidak terpilih. Hu..hu...
Tetapi, saya merasa senang dengan mengikuti workshop ini karena menambah ilmu saya tentang memanfaatkan barang-barang bekas. Padahal, saya selama ini selalu membuang dus susu bekas. Wah, sayang ya...
Ini juga membangkitkan ide saya untuk mengajari anak-anak cara membuat dompet koin kala mereka liburan nanti.
Ketika saya pulang ke rumah anak-anak juga suka dengan dompet koin saya dan jadi bahan rebutan.







Sagitarius dan Leo, Cocok Ga Sih?

Friday, March 16, 2018

diambil dari loop.co.id
Haiii......
Met hari Kamis teman-teman. Wah, tidak terasa ya kok udah Kamis lagi. Pinginnya setiap hari tu Sabtu ma Minggu terus ya he he.
Alhamdulilah, UTS nya anak-anak udah kelar jadi si emak bisa nulis-nulis lagi. Jujur kalau anak-anak lagi UTS itu kita berasa ikut tes juga, jadi habis nemenin  mereka belajar, rasanya capek sangat. Capek fisik dan mental. Butuh refreshing. Biasanya, saya setelah itu nonton tv yang lucu-lucu, seperti nonton Andre dan Sule, meski ga lucu-lucu amat tapi bisa jadi hiburan segar.
Anda pastinya pernah dong membaca sebuah buku tentang manfaat tertawa. Ada sebuah ungkapan Laughing is Healing. Jadi, tertawa bisa menjadi obat dari segala masalah kita lho. Bahkan, ada seorang pasien kanker anak-anak di Amerika Serikat yang menurut prediksi umurnya hanya bertahan hingga 8 tahun namun setelah dengan terapi tertawa, bisa bertahan hingga 8 tahun 4 bulan. Nah, sering-seringlah tertawa. Tapi, jangan tertawa sendiri ya he he.

Sekarang saya akan bercerita tentang hal-hal yang ringan. Yaitu seputar Horoskop. Saya sih sebenarnya tidak terlalu percaya tentang horoskop, hanya sekedar untuk hiburan saja. Bintang saya adalah Sagitarius yang lambangnya setengah kuda, setengah manusia (23 November-21 Desember) memiliki sifat-sifat : Bosenan, pemburu kebebasan, Tidak sabaran, ramah, suka susah dalam mengambil keputusan dll
Tidak tahu itu kebetulan atau apa, banyak yang benar dari sifat-sifat tersebut di saya.

Sedang suami memiliki bintang Leo 23 Juli-22 Agustus dengan lambang Singa, memiliki sifat tegas, pandai mengambil keputusan, sangat optimis, setia dan jujur.
So far, saya dan suami cocok satu sama lain. Meski ada kalanya kita menghadapi konflik tetapi selama ini bisa diselesaikan dengan baik. Sifatnya yang tegas dalam membuat keputusan merupakan nilai lebih dari si Leo. Sebaliknya saya itu orangnya suka galau, bingung dalam mengambil sesuatu keputusan.
Kalau ada masalah dalam rumah tangga, kami lebih suka menyelesaikan secepatnya supaya tidak menjadi bom waktu di kemudian hari. Kami juga tidak gengsian dalam meminta maaf. Kalau saya merasa saya salah, saya minta maaf dan juga sebaliknya.
Tanpa terasa pernikahan kami sudah berjalan 13 tahun. Mempertahankan rumah tangga itu tidak semudah membalikkan tangan lho. Gampang-gampang susah. Kuncinya adalah :
Jeng....jeng....jeng...lihat kebawah ya.....

diambil dari milaksm.blogspot.com


  • Mau menerima kekurangan pasangan.
  • Komunikasi yang intens dengan pasangan
  • Me time berdua dengan pasangan jika ada waktu luang
  • Berbagi pekerjaan rumah tangga 
  • Tidak gengsi minta maaf
Itu saja sih pengalaman saya selama ini dengan pasangan. Nah, kalau kalian tanya Sagitarius dan Leo cocok apa enggak? So far cocok aja sih. Tetapi jangan lupa kuncinya tetaplah yang diatas. Have a nice weekend.








Tips dan Trik Mengetahui Travel Umroh yang Baik

Friday, February 9, 2018

Image result for umroh
Diambil dari Google.Image

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Anda pastinya pernah dong melihat iklan berikut ? Hooo...hooo....hooo kena tipu....barang palsu. Iklan yang sangat easy listening dan mudah dicerna menjadikannya salah satu iklan yang disukai publik. Di dalamnya terdapat pesan agar kita berhati-hati kala berbelanja online, dikarenakan ada juga penjual online yang menjual barang-barang KW. Saya soalnya sudah pernah punya pengalaman tertipu kala berbelanja online. Saya lumayan suka berbelanja online, tetapi biasanya untuk beberapa produk yang susah di cari di offline. Ceritanya waktu itu harbolnas (hari berbelanja online nasional). Seperti biasa banyak toko-toko online yang jor-joran dalam memberikan diskon. Ada beberapa jam bermerk bagus yang tadinya harga jualnya ratusan ribu, hanya dijual dengan harga puluhan/belasan ribu. Siapa sih yang tidak pingin? Namun, biasanya dalam hitungan menit jam tersebut langsung terjual ha ha. Saya  tertipu saat berbelanja online di sebuah toko online yang tidak perlu saya sebutkan namanya kala harbolnas tersebut. Niat hati ingin membeli sepatu branded. Kalau tidak salah merek sepatunya CB...di harbolnas tersebut harganya 60 ribu...ya mana ada sih sepatu branded harganya dibandrol jadi 60 ribu, ya sudah pasti kualitasnya sesuai harga tersebut, dan usut punya usut ternyata sepatunya abal-abal buatan sekitaran Bandung. Grrr gemes deh. Saya jadi menyadari kebodohan saya. Namun, tidak semua toko online itu penipu ya sobat. Banyak juga yang baik. Ini sekedar contoh saja. 

Ilustrasi di atas bisa menjadi sentilan juga kepada kita yang hendak melaksanakan umroh. Jangan mudah tertipu dengan travel umroh yang menawarkan harga-harga murah di bawah harga yang ditetapkan pemerintah. Biasanya tarifnya sekitar 20 juta ke atas tergantung hotel dan pesawatnya. Jika, dibawah harga tersebut Anda patut untuk waspada. Bisa, jadi hotelnya jauh ..atau Anda bisa ditelantarkan ketika sampai disana, lebih buruk lagi Anda tidak jadi diberangkatkan seperti kasus yang terjadi di First Travel. Sudah ribuan orang yang menjadi korban dari First Travel dan bulan ini muncul lagi korban dari agen travel yang lain yaitu Hannien Tour di Solo. Saya juga heran mengapa banyak orang yang tidak berhati-hati dalam memilih travel umroh. Harusnya pengalaman dari First Travel menjadikan pelajaran yang berharga. Namun tetap saja masih ada korban dari travel umroh. Rupa-rupanya masih banyak orang Indonesia yang tergiur umroh dengan harga murah seperti kasus First Travel yaitu 16 jutaan. Menurut saya pemerintah harus secepatnya turut tangan, karena sudah banyak korban yang dirugikan.

Nah, Anda tentunya tidak ingin jadi korban kan? Simak tips berikut ya :

1 Pilih Travel Resmi Yang Terdaftar Di Kementerian Agama
Untuk dapat terdaftar secara resmi di Kementerian Agama, sebuah travel Umroh harus memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan dan memiliki surat-surat izin berikut ini, yaitu:
  • Surat Izin Tetap Usaha Pariwisata
  • Tanda Daftar Perusahaan
  • NPWP Perusahaan
  • Surat Keterangan Domisili Perusahaan
  • SK Menteri Kehakimah: Akta Pendirian Perusahaan
  • SK Depag. Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umroh (sebagai penyelenggara perjalanan Ibadah Haji Khusus)
  • SK Depag. Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umroh (sebagai penyelenggara perjalanan Ibadah Umroh)
  • Sertifikat Anggota Amphuri
  • Sertifikat Lembaga Bisnis Syariah dari Dewan Syariah Nasional MUI
2 Periksa Alamat Kantor Travel
Sebelum kita tentukan akan memilih jasa travel yang mana, pastikan lakukan survei atau pengecekan kantor travel yang akan kita gunakan jasanya.
Pastikan wujud kantornya ada dan bisa dipercaya.
3 Perhatikan (Track Record) Rekam Jejaknya
Travel Umroh yang baik dan dapat dipercaya pastinya memiliki rekam jejak yang bagus juga.
Untuk melihat rekam jejak travel Umroh tersebut, kita dapat memperhatikan mulai tanggal didirikannya travel. Makin lama travel Umroh didirikan, makin banyak pengalaman perusahaan tersebut dalam melayani Jemaah.
Selanjutnya perhatikan sudah berapa kali travel Umroh menyelenggarakan perjalanan ibadah Umroh.
Semakin sering dan rutin perusahaan tersebut melakukan pemberangkatan jemaah, membuktikan bahwa travel umroh tersebut memiliki kredibilitas yang baik. Hal ini pastinya memberikan pelayanan yang memuaskan untuk perjalanan ibadah Umroh.
4 Jangan Tergiur Dengan Harga Murah
Hal inilah yang dialami oleh pengguna jasa First Travel. Mereka tergiur karena harga paket yang ditawarkan oleh First Travel sangat jauh lebih murah jika dibandingkan dengan jasa travel lainnya.
Waspada travel yang menawarkan paket perjalanan ibadah Umroh dengan harga murah bahkan saking murahnya hingga tidak masuk akal, apalagi bila sampai menawarkan fasilitas kelas satu selama perjalanan.

5 Cek Fasilitas Umroh
Travel umroh yang baik pastinya akan terbuka mengenai fasilitas apa saja yang akan didapatkan dan fasilitas yang harus dibayar sendiri, karena tidak termasuk dalam fasilitas yang disediakan travel umroh.
Jadi, pastikan Anda memperhatikan fasilitas apa saja yang diberikan travel umroh agar Anda tidak kecewa di kemudian hari.
6 Cek Cara Pembayaran
Travel Umroh resmi umumnya selalu menggunakan jasa perbankan untuk segala transaksi pembayaran. Pastikan travel umroh yang Anda pilih memiliki rekening atas nama perusahaan dan bukan atas nama pribadi.
7 Gali Informasi dari Kerabat
Sebelum memilih dan menentukan travel umroh, ada baiknya Anda bertanya kepada kerabat yang pernah melakukan perjalanan ibadah umroh atau kerabat yang memang mengetahui travel umroh yang sesuai dan aman.


8 Tanyakan Ada/Tidaknya Pembimbing saat Umroh

Pastikan travel yang dipilih telah menyediakan pembimbing ibadah umroh yang akan menemani selama perjalanan ibadah di Tanah Suci.
Keberadaan pembimbing sangat penting bagi jemaah, dengan adanya pembimbing yang selalu menemani maka kita tidak akan kesulitan saat beribadah.
Misalnya : pembimbing akan mengarahkan kita dalam memenuhi rukun umroh, memandu saat kita berkunjung ke tempat wisata, bahkan pembimbing dapat menjadi penerjemah saat berkomunikasi dengan penduduk setempat.

9 Jangan Pilih Travel Umroh yang menjanjikan keberangkatan 
Jika menemui travel Umroh yang menjanjikan keberangkatan Umroh satu atau dua tahun lagi, dengan alasan apapun, hal tersebut tidak dapat dibenarkan. Umroh bukanlah Haji yang harus mengantri karena banyaknya Jemaah yang mendaftar dan terbatas pada kuota-kuota Haji tiap tahunnya.

10 Hindari Travel Umroh yang menggunakan Sistem MLM
Dalam sistem ini, biasanya calon jemaah diminta untuk membayarkan sejumlah uang untuk bergabung. Setelah bergabung, calon jemaah harus mengajak orang lain untuk bergabung dan menjadi downline. Setelah terkumpul downline yang telah ditentukan, barulah dapat berangkat ibadah umroh.
Sistem ini sebenarnya hanya mengacu pada keuntungan semata dan travel umroh ini tidak berfokus pada pelayanan jasa yang baik. Selain itu, banyak ulama yang mengharamkan sistem MLM karena dianggap menguntungkan satu pihak dan merugikan yang lain.
Diambil dari : www.finansialku.com
Semoga bermanfaat ^^










Awas, Jangan Menggunakan Bahu Jalan, Kecuali.........

Monday, January 29, 2018

Lajur di tol biasanya terbagi 3 bahu jalan (kiri), badan jalan, dan lajur untuk menyalip
Gambar diambil dari wikipedia 

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Hai...hai.....
Kemaren saya mudik ke kampung halaman saya, Salatiga, dikarenakan sudah 2 bulan tidak pulang kampung. Sebenarnya ibu saya paham dengan kondisi saya yang sedang hamil muda, namun anak-anak yang ngedrel pingin ke Salatiga karena sudah kangen dengan saudara-saudara sepupunya. Ya, sudahlah saya terpaksa mengalah. Untunglah, Salatiga tidak terlalu jauh dari Semarang apalagi kalau melewati jalan tol dengan mobil pribadi, tidak terasa sudah sampai.

Bagi Anda pengguna jalan tol pasti tahu bahwa sekarang fasilitas pembayaran tol tidak lagi menggunakan uang cash, melainkan dengan kartu E-Toll. Biasanya, sebelum pergi suami yang membeli saldo kartu e toll di Indomart/Alfamart terdekat. Menurut saya lebih praktis seperti itu sih, kita jadinya tidak usah terlalu lama menunggu antrian membayar tol. Memang, benar seharusnya seperti itu. Beberapa negara maju juga telah menerapkan peraturan tersebut.
Saya suka sekali lewat tol meskipun tarifnya sekarang agak mahal, melihat pemandangan-pemandangan pepohonan yang hijau-hijau sangat menyejukkan mata. Atau kala pulang di malam hari juga pemandangannya sangat indah, terlihat kerlap-kerlip lampu dari kejauhan. Pernah juga sih saya dan suami melewati jalan lintas yang bukan tol, biar mengirit maksudnya he he  tetapi malah macet dan harus bersaing dengan bis-bis kecil itu yang sukanya ngebut. Bukannya ngirit malah ngorot.

Baca juga : Jalan-jalan ke Tol Salatiga-Bawen 

Pemandangan sekitar tol -dokpri

Di jalan tol juga ada berbagai karakter orang, ada orang yang patuh juga ada juga orang yang tidak disiplin. Ada juga orang yang mentang-mentang di jalan tol, mengendarai mobil dengan kecepatan yang sangat tinggi diatas 80 km/jam. Kalau suami sih tidak pernah sampai segitu. Paling ya cuman 60 km/jam. Ada juga orang yang "nggremet" kayak siput di jalan tol mirip mobil pengantin ha ha. Untunglah ada lajur untuk menyalip.  Serasa pengamat transportasi ^^.

Kalau lagi di jalan tol sesekali saya memfoto pemandangan-pemandangan sekitar tol. Membaca-baca rambu-rambu yang ada di jalan tol seperti DILARANG MEMAKAI BAHU JALAN KECUALI DARURAT, DILARANG MEMBUANG BARANG APAPUN DI JALAN TOL, MAKSIMAL KECEPATAN 80 km/jam dll. Kalau tidak, saya sukanya menghapal beraneka macam mobil yang lewat di jalan tol, seperti misalnya mobil terios buatan mana sih yah, atau pajero itu buatan mana, mobil itu sama yang itu bagus mana?. He...he...terlalu kritis memang dan itu menarik untuk bahan pembicaraan selama perjalanan dengan suami. Biar dia juga tidak mengantuk.
Saya ke Salatiga hanya 1 hari saja,  hanya ingin menyenangkan hati anak-anak saja. Soalnya saya sudah berjanji sejak 2 minggu yang lalu untuk pergi ke rumah uti. Mereka juga kerap komplen kalau janji tidak ditepati. Mamah tu kalau janji tidak ditepati og gitu. Wes, pokoke mereka udah pinter berdebat deh. Sampai-sampai saya kewalahan.

Saya pulang dari Salatiga setelah Maghrib sekalian makan malam. Biar ngirit he he. Pulangnya saya melewati tol Bawen seperti biasa. Kalau lewat tol Semarang-Salatiga bisa ditempuh selama 1.5 jam. Nah, sore hari ketika melewati tol arah Semarang itu ada mobil pribadi yang jalannya ngebut dan menggunakan bahu jalan. Seperti yang kita ketahui jalan tol itu dibagi menjadi 3 lajur bahu jalan, badan jalan, dan lajur untuk menyalip. Padahal, bahu jalan itu diperuntukkan hanya untuk mobil-mobil yang darurat, seperti misalnya mobil mogok, ambulans, atau mobil yang terkena kecelakaan. Akan bahaya sekali apabila ketika Anda menggunakan bahu jalan dan ada mobil mogok yang diparkir di bahu jalan tersebut, bisa terjadi kecelakaan yang akibatnya bisa fatal. Untunglah, suami selama ini selalu patuh dengan tata tertib lalu lintas baik di jalan raya ataupun di jalan tol karena semua berbalik kepada kita juga. Jadi, jangan gunakan bahu jalan kecuali darurat ya guys.
Semoga bermanfaat ^^.












Must Do Resolusi 2018

Sunday, January 21, 2018



Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Welcome 2018.......
Lama tidak menulis blog, dikarenakan si empunya blog lagi terserang virus males. Malesnya sebenarnya ada alesannya sih...karena lagi hamil muda. Iya, alhamdulilah saya lagi hamil yang ketiga nih ...doakan lancar ya. Pokoknya selama sebulan ini aktivitas saya bangun tidur....melek sebentar....mengerjakan kegiatan rumah tangga.....tidur lagi...... persis kayak kehamilan sebelumnya. Ditambah lagi saya males ngapa-ngapain males dandan, malas mandi, dan sederet rasa malas yang tiba-tiba muncul. Pagi ini karena sudah bosen tidur saya jadi keinget PR arisan blog yang belum tertulis dan temanya adalah resolusi 2018 merupakan ide dari blogger kece dan pekerja kantoran yaitu mbak Lestari  yang merupakan salah satu founder dari komunitas Blogger Gandjelrel . Sudah lama sekali tidak kopdaran dengan mbak Lestari atau mbak Taro. Dia pinter fotografi lho. 

Di tahun 2018 ini saya mempunyai harapan semoga tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya. Menjadi istri, ibu lebih baik dari sebelumnya. Berpikiran lebih optimis dari sebelumnya. Nah, saya akan menuliskan beberapa resolusi 2018 ala saya : 

1. Lebih rajin menulis blog
Menulis blog bagi saya adalah sebuah kebutuhan. Ada kalanya rasa bosan melanda, namun saya berusaha merecharge batre saya karena menulis blog memiliki banyak keuntungan seperti memperoleh banyak teman dan juga bisa nambah-nambah uang jajan. Lumayan deh pokoknya. Sebenarnya tidak melulu uang sih alesannya, tetapi bisa jadi media curhat ^^.

2. Ingin mewujudkan impian si kakak : Membuat buku
Si kakak Lia sudah mulai suka menulis dan disamping itu dia juga sangat pintar menggambar kartun dan manga. Berbeda dengan saya yang tidak pandai menggambar apapun. Ini menurun dari ayahnya sebenarnya. Saya bisanya cuman menggambar pemandangan gunung. Dan itu tidak berubah sampai sekarang lho. Kalau saya ditanya saat ini, Anda bisa menggambar apa? Ya itu pemandangan dengan gunung 2 he..he....he.
Saya sekarang sedang berusaha mengumpulkan dan memilah tulisan-tulisan si kakak dan mengirimkan ke teman blogger juga. 

3. Ingin fokus dulu ke anak-anak 
Selama hamil ini saya ingin fokus dulu ke anak-anak terutama si kecil di dalam perut. Sebenarnya banyak juga pesanan seprei dan baju-baju, namun sementara ingin istirahat dulu. Saya tidak ingin terlalu setres memikirkan pesanan-pesanan. Mungkin saya ingin lebih nyantai dulu, menulis blog,  hangout dengan teman, dan aktif di pengajian-pengajian. Setelah melahirkan mungkin saya ingin memulai menjahit lagi.

Sekilas tentang Komunitas Blogger Gandjelrel
Komunitas ini merupakan salah satu komunitas menulis di Semarang yang didirikan oleh 5 orang blogger kece pada  tanggal 22 Februari 2015  yaitu Dewi Rieka, Lestari, Rahmi Aziza, Uniek Kaswarganti dan Wuri Nugraeni dengan label “Gandjel Rel (GR)”. Dengan membawa tagline (baca ngeblog ben ra ngganjel) artinya ngeblog supaya tidak ada yang mengganjal di dalam hati. Penamaan Gandjelrel diambil dari salah satu kue terkenal di Semarang yaitu roti Gandjelrel yang manis dan legit. Dengan harapan komunitas ini bisa memberikan kontribusi yang manis.
Saya bergabung di komunitas Gandjelrel tahun 2014 dan senang bisa menjadi bagian dari komunitas ini. Mulai dari tulisan yang agak amburadul dan sekarang udah mulai bisa dibaca he he semua berkat bimbingan para founder lho. Juga banyak pelajaran-pelajaran positif lainnya seperti bagaimana mengatasi klien dll. Terima kasih Gandjelrel....

Nah, itulah resolusi 2018 saya...bagaimana dengan kamu? Share di kolom komentar ya ....





I Finally Get Pregnant

Tuesday, January 9, 2018

diambil dari pixabay 

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Sebenarnya saya agak-agak bingung menulis untuk tema arisan blogger edisi yang ke 19, yang temanya adalah peristiwa yang berkesan yang merupakan ide dari dua blogger kece Mbak Mechta Deera dan Mbak Nuzha . Kepingin nulis tentang pertemuan dengan suami (sudah), rekreasi yang berkesan (sudah juga). Nah, akhirnya nulis tentang pengalaman hamil yang pertama saja.

Baca juga : Menjemput Jodoh 

Mengapa berkesan ? Karena saya sebenarnya waktu itu masih kurang yakin apakah bisa hamil, dikarenakan saya pernah sakit keputihan yang lumayan lama. Sudah mengkonsumsi berbagai macam obat namun tidak kunjung reda. Padahal, waktu itu dokter kandungan tempat saya biasa periksa berkata bahwa kemungkinan saya akan sulit untuk memperoleh anak jika saya menikah nanti. Mendengar hal itu saya jadi sedih. Karenanya, seminggu sebelum menikah saya sempat sakit dikarenakan memikirkan hal itu. Dan tidak mungkin juga saya bercerita dengan calon suami saya. Ya, sudahlah saya pasrah saja kepada Allah SWT. 
Sebulan setelah menikah kami pulang ke Salatiga untuk yang pertama kalinya. Sudah saya bayangkan respon saudara-saudara saya dan tetangga saya. Saya tahu mungkin itu salah satu bentuk perhatian mereka kepada saya. Di kampung tersebut ada juga saudara ibu yang rumahnya tidak terlalu jauh dari rumah ibu saya. Saya biasa memanggilnya bulik. Banyak dari mereka yang bertanya, gimana udah "isi" belum? Belum kok. Doain ya.


Tadi sih habis makan tempe goreng 2, jadi ya baru isi tempe goreng he he. Doain ya biar cepet. Tiap kali pulang saya berkunjung ke rumah nenek saya, ibu saya dan saudara-saudara saya dan tidak lupa saya meminta doa. Selain itu juga tidak lupa berdoa kepada Allah SWT dan tetap berusaha. 
Bulan ke 2 ketika saya pulang ke Salatiga saudara-saudara saya juga menanyakan hal yang sama. Belum kok, semoga nanti bulan berikutnya ya. Iya gpp, kan umurmu juga masih muda. Oia, waktu itu umurku 25 tahun. Umur 25 tahun kalau untuk orang-orang di kampungku sudah termasuk usia telat nikah. Rata-rata teman-teman yang di kampungku menikah setelah lulus SMA. Tetapi, kita kan tidak dapat memaksakan diri untuk bertemu jodoh di usia dini. Sebelum kita lahir di dunia, nama jodoh kita sudah tertera di tangan Allah SWT. Untunglah, saya tidak terlalu terlambat dipertemukan dengan suami.
Saya masih santai ketika bulan ke 2 belum kunjung hamil. Toh, yang memberikan keturunan semuanya adalah hak prerogatif Allah SWT.


Bird, Waters, Nature, Animal World, Swan
diambil dari pixabay

Mulai bulan ke 4 saya mulai agak cemas karena memikirkan “ramalan” dokter kandungan terdahulu ketika saya sakit keputihan. Sebenarnya cemas itu sangatlah tidak baik karena akan semakin memperburuk keadaan. Karena, waktu itu saya posisi masih tinggal di tempat mertua dan saya juga setelah menikah otomatis keluar dari pekerjaan saya. Namun, sebenarnya suami tetap mengijinkan saya untuk bekerja, namun dia lebih suka kalau saya di rumah mengasuh anak-anak. Di bulan ke 4itu mulai banyak pertanyaan yang agak mengganggu saya. Mulai dari tetangga saya di komplek mertua, ditambah lagi saya agak belum sepenuh hati menjadi ibu rumah tangga. Sudah hamil belum??
Entahlah, karena kebanyakan pikiran saya jadi sakit keputihan lagi. Keputihan saya itu mengganggu karena gatal akibat jamur.

Ketika itu saya kebetulan juga sedang pulang ke Salatiga. Waktu itu saya berinisiatif periksa ke dokter kandungan yang ada di Salatiga. Dokter kandungan yang di Salatiga itu bernama dokter M, termasuk salah satu dokter dengan banyak pasien. Beliau bilang kalau keputihannya tidak apa-apa itu karena hormonal saja karena akan hamil, karena terlihat dari usg 2 dimensinya (jaman dulu masih 2 D he he ), agak membesar di bagian kandungan. Alhamdulilah, setengah tidak percaya mendengarnya. Bulan berikutnya saya telat 2 minggu dan setelah di tespek ternyata memang benar ada garis 2nya. Ternyata, hanya Allah SWT yang berkuasa di atas segalanya, Dia selalu saat yang tepat untuk memberi kebahagiaan dan satu lagi jangan cemas. Semangat ya yang belum dapat baby...






Menelpon Ibu Adalah Hal Sederhana Yang Membuat Seorang Ibu Bahagia

Wednesday, December 13, 2017



Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Hai....
Beberapa hari yang lalu saya berulangtahun yaitu tanggal 3 Desember (hayo udah ngucapin belum? he3). Awalnya saya lupa tentang tanggal ultah saya. Aduh, kok bisa sih ya. Lantaran beberapa hari sebelum ultah saya jatuh di kamar mandi, karena lantainya agak licin dan lupa dikosek. Jadi, beberapa hari saya tiduran saja di rumah. Tidak ngapa-ngapain. Ndilalah, laptop juga lagi error dan diservis. Jadinya, saya selama sekitar 3 harinan tidak masak n tidak mencuci. Rumah berantakan sedikit. Biarlah. Yang penting kalau suami dateng udah rapi. Alhamdulilah, sekarang sudah sembuh setelah saya pijatkan. Tadinya, tulang belakang saya sakit banget. Memang, sehat itu mahal harganya ya.

Nah, sehabis subuh tanggal 3 Desember suami saya mengucapkan selamat ultah, begitu pula anak-anak. Saya dibelikan 2 coklat delfi yang lezat itu, dimakan pagi itu.

Kakak : "Wah enak ya Mamah ultahnya dua kali." 
Saya : "Lho, kok bisa kak? 
Kakak : "Iya dong, nanti tanggal 22 Desember hari Ibu, berarti nanti mamah ultah lagi dong.
Saya :"He..he...kok tahu sih kak.
Suami : "Kamu pingin dibelikan apa ?"
Saya : "Pingin baju."
Suami : "Ya, nanti tak beliin. 
Hmmm...suamiku baik banget deh. 

Alhamdulilah, saya sudah menikah dengan suami selama 13 tahun. Menjadi ibu dari 2 orang putri. Ternyata, menjadi ibu itu memang tugas yang mulia dan maha berat. Hal ini mulai saya rasakan semenjak memiliki anak-anak. Ketika mereka sakit atau kadang-kadang mereka mulai membantah, melawan. Atau sebaliknya ketika hilang kesabaran saya menghadapi mereka. Saya jadi membayangkan ibu saya, yang membesarkan 5 orang anak. Tentunya, lebih berat ketimba saya.  

Menimba air di sumur sambil menggendong saya, pergi ke puskesmas jalan kaki gendong adik saya dan menggandeng saya dan kakak. Waktu itu juga gaji ayah saya sebagai PNS masih kecil,  irit sana irit sini bahkan ibu saya cerita dulu anak-anaknya jarang dibelikan baju baru, lebih sering baju bekas. Untunglah, saya dan saudara-saudara saya masih kecil tidak bisa membedakan baju bekas atau tidak. Kalau melihat anak-anak tetangga lain itu pada sering dibelikan boneka dan mainan. Saya seumur-umur tidak pernah, begitu juga dengan saudara saya. Namun, dalam hati kami tidak pernah ada rasa iri. Ibu saya juga baru-baru ini saja menceritakan hal ini ketika saya sudah menikah dan punya anak. Beliau menceritakannya sambil menangis. Beliau bersyukur memiliki anak-anak yang selalu "nrimo" dan tidak pernah komplain apapun. 

Ibu saya adalah seorang yang setiti (bahasa jawa :hemat, pintar mengelola keuangan), beliau tidak suka hutang. Kalau memang butuh dia lebih suka membelinya cash. Kalau saya melihat lingkungan sekitar saya waktu itu, mayoritas ibu-ibunya suka berhutang kepada rentenir. Bahkan, ada yang sampai menjual rumah dan barang-barang berharga lainnya. Alhamdulilah, ibu saya tidak. Meski beliau adalah lulusan SD saja. Ibu saya juga banyak mengajarkan kepada saya agar pintar mengelola uang belanja dan menjaga nama baik suami. Itulah yang saya pegang sampai sekarang dan akan terus saya ajarkan kepada anak-anak saya. 


diambil dari Google Image 
Namun, ada kekurangan ibu kalau dalam 1 minggu tidak telepon beliau suka marah. He he. Pokoknya seminggu sekali harus ditelepon. Kata ibu ga usahlah kasih uang ke ibu asal suka menelpon aja ibu sudah senang. Mungkin beliau butuh perhatian ya. 
Kadang kesibukan saya membuat saya kadang lupa tidak telepon ibu. Biasanya ibu yang gantian telepon. Tapi ujung-ujungnya ibu bilang...ibu teleponnya sebentar aja ya nanti pulsanya cepet habis he he. Maklumlah, hp ibu saya bukan hape android yang bisa WA atau video call an. Jadi, hp ibu itu cukup bisa untuk telepon dan sms aja. Memang, semakin tua seseorang biasanya semakin butuh perhatian, meskipun ada kakak saya yang serumah, namun beliau tetaplah membutuhkan perhatian dari anak-anak yang lain. Kalau Anda udah telepon ibu tidak dalam minggu ini?. Jangan lupa pula ucapin Selamat Hari Ibu juga ya. Karena menelpon ibu bisa membuatnya sangat bahagia, melebihi diberi uang. Tak akan cukup langit dan lautan, jika harus menampung kasih sayang ibu kepada anaknya. Tulisan ini merupakan ide pemenang Arisan Blogger Gandjelrel yaitu mbak Chela dan Mbak Noorma . Selamat ya mbak-mbak kece. 😍





 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS