Showing posts with label after Covid-19. Show all posts
Showing posts with label after Covid-19. Show all posts

Things To Do After Covid-19

Saturday, April 18, 2020

Assalamualaikum....
Dear pembaca,
Kalau dihitung-hitung sudah hampir 2 bulan ini pandemi Corona mulai menyebar ke Indonesia. Ada yang bilang bencana semacam Corona pernah terjadi per 100 tahun. Saya menganggap pandemi Corona itu sebagai "hukuman" Allah SWT kepada kita. Mungkin Allah SWT sudah terlanjur marah besar kepada umat manusia karena telah berbuat kerusakan yang melampaui batas. Maka bersabarlah dan "nikmatilah" masa kita selama Stay At Home. Jangan pernah mengeluh bosan, karena sebenarnya kita yang Stay At Home itu sangat beruntung sekali, dibandingkan dengan pengorbanan paramedis kita yang banyak mengorbankan jiwa dan raga. Sudah kita lihat di tayangan-tayangan televisi betapa banyak perawat dan dokter yang berguguran karena tugas mulianya kala pandemi Covid-19. We should appreciate them!



Waktu itu saya berdoa semoga Corona tidak sampai masuk ke komplek perumahan saya. Eh.. ternyata ada juga yang terpapar Corona hiks..sempat syok juga. Sebelumnya saya mendapat wa dari teman saya apa benar ada tetangga saya yang PDP Corona, lengkap dengan nama dan alamat komplit plit. Terus saya jawab :iya memang ada warga yang masuk rumah sakit, tapi kalau sekarang statusnya menjadi PDP saya tidak tahu. Saya lebih memilih untuk tidak menanggapi kabar tersebut karena saya takut kalau salah ngomong. Baru nanti kalau sudah ada info dari RT, saya baru mau konfirmasi.Saya sempat kaget juga ketika tahu nama dan alamat tetangga saya tersebut diposting ke berbagai grup. Menurut saya itu tidak etis ya, kan kasihan juga beliaunya yang pekerjaannya sehari-hari sebagai perawat. Seharusnya data pasien dilindungi dan tidak disebarluaskan. Seandainya itu kita, apa yang kita rasakan? Pasti sakit hati ya. Sebenarnya dibuat inisial saja kan juga ga pa pa kan. Saya juga lumayan dekat dengan istri tetangga saya yang PDP tersebut, kalau menjenguk orang sakit beliaunya suka menghampiri saya. Jadinya, saya juga agak sungkan untuk terlalu mengeksposnya.

Taman kompleks saya yang tadinya selalu ramai sekarang lengang

Hanya ini pengunjungnya he he...Lisa anak saya 



Taman kompleks saya yang sangat asri, banyak pepohonan saya suka berlama-lama disini

Benarlah keesokan harinya saya  mendengar berita itu dari grup RT kalau ada warga yang terpapar Corona tapi tidak disebutkan siapa. Karena masing-masing sudah tahu dan berempati yang tinggi kepada tetangga saya tersebut. Suami saya langsung beli handsanitizer sebotol besar (sebelumnya sudah beli 100 ml) kemudian menambah pembelian masker-masker kain. Kemudian Takmir masjid saya mengumumkan agar jamaah tidak diperbolehkan solat di masjid, untuk sementara solat di rumah masing-masing.


Sehari paska pengumuman ada warga yang terpapar, suasana kompleks saya sangat sepi. Tidak ada seorangpun yang lewat di depan rumah saya. Tidak ada anak-anak yang bermain. Biasanya taman dekat rumah saya selalu ramai orang, sampai sekarangpun jadi sepi. Saya membatasi diri saya untuk tidak membaca-baca berita tentang Corona, khawatir jadi stress. Apalagi banyak sekali berita-berita hoax yang beredar.  Anak-anak saya jaga supaya tidak banyak tahu tentang Corona. Mereka wajib paham yang pokoknya saja, karena berada di rumah sudah cukup membosankan bagi mereka kasihan kalau masih melihat tayangan Corona. Untuk mengalihkan perhatian mereka dari Corona untungnya ada banyak tugas-tugas online, jadi mereka belajar di rumah dan sesekali guru mereka mengadakan tatap muka online lewat aplikasi Zoom.  Selain itu setiap hari anak-anak berjemur di depan rumah, mengaji tiap Subuh dan Magrib dan kadang-kadang kita masak bareng dan berolahraga ringan seperti main bulutangkis misalnya.

Sebenarnya anak saya yang nomer satu seharusnya Ujian Nasional menuju SMA di bulan-bulan ini, namun ujian selanjutnya dibatalkan oleh Diknas karena kondisi yang tidak memungkinkan setelah adanya pandemi Covid-19. Antara sedih dan bahagia karena semua tidak berjalan semestinya. Mungkin kala mendaftar sekolah baru, Covid-19 juga belum sepenuhnya "pergi" dari Indonesia. Tapi, semua ini sudah kehendak yang Diatas, maka saya harus menerimanya dengan lapang dada. Tidak tahu apakah nanti ada acara pisah-sambut sekolah. Saya cuman berharap mereka "Angkatan Covid-19" akan tumbuh menjadi generasi yang kuat dan bermental baja.

Alhamdulilah, kondisi kompleks perumahan saya sudah kondusif  tidak sepanik dulu dan meski belum stabil benar namun warga sudah terkondisikan dengan masuknya Corona semisal memakai masker kalau keluar rumah, jaga jarak dan tidak keluar rumah jika tidak perlu. Oia, tetangga saya tersebut alhamdulillah tes Coronanya negatif.

Harapan dan things to do saya after Covid-19 ini selesai adalah :
1. Ingin berenang bareng keluarga.
2. Ingin anak-anak sekolah seperti biasanya.
3. Roda perekonomian semakin membaik, para supir ojol dan taksi bisa bekerja seperti biasanya. Mereka sangat terdampak sekali dengan Covid ini. Saya pernah bertemu sopir Grab yang mengeluh sepi pendapatannya. Sehari cuman dapat 1 orang penumpang. Akhirnya, dia lebih memilih ngetem di depan rumah sakit karena pasti ada orderannya.
4. Mempertahankan pola hidup sehat seperti cuci tangan, pakai masker kalau keluar, berjemur, banyak makan buah-buahan dan pola hidup sehat lainnya.
5. Memperbanyak solat-solat Sunnah dan lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Inilah harapan-harapan saya setelah Covid-19. Bagaimana dengan kamu?Share di kolom komentar yaaa...

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS