Tuesday, December 29, 2015

Ternyata Ada Lho Hari Ayah Di Indonesia

Dear temans,


Tanggal 22 Desember kemarin  kita baru saja merayakan hari ibu.  Kakak jauh-jauh hari sudah mengingatkan tentang hari itu.  Mah, tanggal 22 Desember hari ibu lo.  Iya, mama tahu jawab saya.  Mama mau dikasih hadiah  apa ? Mama enggak mau hadiah apa-apa cukup ciuman saja dari kakak dan adik.  Oke lah kalo begitu jawab si kakak.  Terus si kakak bisik-bisik sama ayahnya.  Ayahnya tersenyum.  

Tibalah tanggal 22 Desember.  Hari itu saya lupa sama sekali tentang hari itu, karena  kesibukan rumah tangga.  Jadinya surprise sekali ketika ayah pulang kerja membawakan 2 batang coklat silver queen kesukaan saya.  Tak lupa si Ayah mengucapkan selamat hari ibu ya sayang...begitu juga dengan anak-anak.  Bikin terharu. 


Image result for gambar coklat silver queen
Google.com


Hari itu sudah lewat, tapi terkadang dalam hati saya berpikir kenapa ya tidak ada hari Ayah? padahal jasa Ayah juga banyak.  Setidaknya pengorbanan seorang Ayah juga besar seperti halnya ibu.  Jika saya melihat almarhum Ayah saya  (yang seorang PNS)  bagaimana dia bisa menghidupi 5 orang anak yang gajinya pada waktu itu bisa dibilang kecil.  

Kalo diurut-urut apa saja jasa Ayah kita :
  • Sebagai imam keluarga 
  • Mencari nafkah dari pagi hingga sore hari 
  • Menemani kita belajar
  • Pemberi rasa aman
  • Saya ingat ketika masih kecil berada di rumah jika Ayah sedang bekerja di luar           kota, rasanya rumah kurang aman bila tidak ada Ayah.  Meski ada ibu dan saudara-saudara yang banyak tapi kalo tidak ada Ayah rasanya ada yang kurang.  Sampai sekarang kalo suami belum pulang kantor, rasanya hati juga tidak tenang. 
  • Membetulkan genteng bocor he..he..

Sudah selayaknya kita tak hanya menghargai jasa mulia seorang ibu, tetapi juga Ayah kita. Sayangi Ayah Ibu kita selagi mereka masih hidup.  Ketika Ayah saya meninggal 2 tahun yang lalu terus terang saya merasa kehilangan.  Apalagi saya berumah tangga jauh dari Ayah dan Ibu tidak bisa menemani Ayah saya detik-detik ketika beliau sakaratul maut.  Juga ketika beliau sakit di rumah sakit, tidak bisa menemani di rumah sakit.  Apalagi waktu itu anak-anak masih kecil-kecil. Kehilangan Ayah itu rasanya seperti kehilangan satu kaki.

SSSttt...kawan ada info terbaru ternyata ada juga hari Ayah di Indonesia yaitu tanggal 12 November tapi memang gaungnya tidak semeriah Hari Ibu..tapi ini menjadi kabar baik buat kita semua. Mungkin sudah saatnya kita memberi Ayah kita hadiah dan kecupan kecil. Tentunya beliau akan senang sekali dengan penghargaan kita. 




#cerita inspirasi

Saturday, December 19, 2015

Hiks....Gara-gara Tas Kresek

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Dear my readers, 
Aku percaya bahwa semua hari adalah hari baik.  Tak ada hari yang buruk. Semua hari membawa berkah.  Tapi enggak tahu nih kok hari ini apes banget he...he..
Mau tahu ?Atau mau banget?


Image result for mangga
google image 

Begini ceritanya...
Keluarga kecilku sangat suka buah.  Setiap hari wajib ada buah. Buah adalah makanan yang menyehatkan, tentu semuanya sudah tahu itu.  Karena bulan ini lagi musim mangga (apalagi Lala suka banget ma buah yang satu ini) nah belilah saya ke pasar tradisional yang jaraknya 1 km dari rumah.  Namanya pasar kethek (bhs ind : Pasar Kera).  Saya juga ga tahu dan kenapa pasarnya dikasih nama pasar kethek.  Sepertinya ini jadi misteri yang belum terpecahkan.

Biasanya penjual sayur langgananku bawa (sudah pesen tapi lupa, duh).  Banyak lo positifnya belanja di pasar tradisional..meski tempatnya enggak sebersih kalo kita ke mall tapi harganya lebih murah dan mangganya manis (mateng di pohon).  Ceritanya mirip iritologi gitu deh.  Biasalah tanggal tua, jadi harus pinter-pinter memenej uang.  Aku sudah punya langganan di pasar tradisional.  Penjualnya sudah sepuh mungkin usianya sudah sekitar 70 tahun tapi masih menyala-nyala semangatnya.  saya tanya sekilo berapa mbah ? Mbahe jawab 13 ribu, nduk.  Mau berapa ?  Ya udah mbah 2 kilo.  Terus saya keluarin uang 26 ribu rupiah.


Image result for gambar tas kresek
google image 
Setelah mendapatkan yang kuinginkan terus pulang ke rumah.  Sudah terbayang wajah anak-anak pasti mereka senang sekali.  Keluar dari pasar ternyata sudah gerimis.  Terus buru-buru deh tancap gas.  Tak dinyana ketika hampir sampai di rumah kok tinggal plastiknya doang dan mangganya sudah tidak ada.  Usut punya usut ternyata plastiknya jebol.  Rasanya sediiih banget dan bete.  Mau balik ke pasar lagi hujannya udah deres.  Yah, mungkin belum rejeki ya.  

Keesokan harinya ketika belanja ke sayur langganan ketemu dengan tetanggaku.  Ternyata tak cuma aku yang punya kasus  sepertiku.  Tetanggaku cerita waktu itu dia beli bawang 2 kilo juga tas kreseknya jebol di jalan, trus ada cerita lagi ada yang beli ayam 2 kilo juga tas kreseknya jebol juga, last but not least suamiku cerita kalo dia juga pernah beli es juga tas kreseknya jebol.  Makanya sekarang kalo belanja aku lebih suka bawa tas kresek sendiri dari rumah atau kalo lupa bawa tas kresek, aku minta si penjual untuk mendobel tas kresek.  Dari pengalamanku tas kresek yang bagus itu yang seperti gambar di bawah ini, tas ini meskipun kelihatan belanjaannya (kadang orang ada yang tidak suka belanjaannya kelihatan) namun kuat dan anti jebol.  Semoga bermanfaat dan selamat berlibur ya :)

Related image
google image





Salam hangat,






Saturday, December 12, 2015

Harus Suka Dulu



Assalamu'alaikum wr.wb.

Dear my readers,

Hai teman-teman gimana kabarnya? Sudah lama nih tidak nulis blog.  Pasti kalian sudah kangen ma aku nih.....
Kali ini saya akan bercerita tentang kakak Lala, namanya Lia.  Kakak Lia September kemaren berulang tahun yang ke-10, kelas 5. Tingginya hampir sama dengan saya.  Saya dan anak-anak sangat akrab.  Memang sedari kecil saya amat suka sekali anak-anak.  Seringkali saya dititipin anak-anak tetangga ketika ibu mereka mandi atau ada urusan tertentu. Kepikiran juga untuk bisnis penitipan anak.  Kayaknya prospek nih.He...he... 

Kakak Lia ( yang paling kanan pakai kacamata)



Sebelum ngelantur kemana-mana yuk kita lanjut.  Kakak  Lia sudah seperti sahabat saya, kami berdua sangat terbuka.   Dia adalah sahabat yang paling jujur lho. Apa yang dia tidak suka dari saya, dia selalu utarakan. Kakak Lala sekolah di SD Islam swasta di dekat rumah. Dia suka sekali menasihati saya untuk sholat dhuha, kalo sholat jangan ditunda-tunda, seringkali nasihatnya membuat saya terharu dan instropeksi diri. Bangga sekali punya anak seperti kakak.

Kalo Lala suka pelajaran matematika, si Kakak ini agak kurang di pelajaran matematika.   Tapi dia unggul di pelajaran Bahasa Inggris.  Memang kecerdasan anak berbeda-beda ya.   Sebenarnya nilainya masih diatas KKM tapi persaingan di kelasnya ketat.  Ya, maklumlah sekolahnya termasuk sekolah islam favorit di Semarang. Selisihnya di koma-koma saja. Sebenarnya saya dan suami bukan tipikal orang yang ambisius soal nilai.  Tetapi karena masalahnya matematika itu dipakai terus sampai kuliah, kami kira perlu untuk "menggenjot" nilainya dengan banyak latihan. Beruntunglah saya punya suami yang jago di bidang matematika, sementara saya jago di bidang bahasa Inggris.  Jadi kami berdua berbagi tugas, untuk pelajaran matematika si Ayah yang mengajari, sementara untuk pelajaran bahasa giliran saya. 

Suatu hari si Kakak bilang ingin les matematika karena teman-temannya sudah pada les dan nilainya bagus-bagus.  Trus saya jawab :  Kakak kalo rajin belajar dan rajin berlatih pasti nilainya juga bagus. Tapi dia bersikukuh ingin les ya sudah. Jadi keinginan les itu muncul dari keinginannya sendiri.  

Selanjutnya saya mulai cari informasi tentang guru les matematika ke teman-teman. Setelah cari-cari informasi akhirnya dapatlah guru Matematika yang cocok.  Tarifnya pun tidak terlalu mahal, 25 ribu perjam, sementara guru-guru yang lain diatas 25 ribu.  Saya dan suami sepakat untuk privat saja, gurunya yang datang ke rumah karena hari Senin-Kamis kakak pulangnya sudah siang, jadinya les kami buat jumat-sabtu sehabis Maghrib.  

Kakak cepat sekali menyesuaikan diri dengan guru lesnya. Agaknya dia sangat cocok dengan guru lesnya.  Lesnya berlangsung 1.5 jam dari jam 6-7.30.  Usianya pun masih 20 an, namanya mbak Dee, beliau mengajar di SD Negri. 
Biasanya kalau sudah hari Jumat si Kakak sudah semangat, sehabis sholat maghrib, dia sudah nyiap-nyiapin buku les matematikanya di atas meja sambil menunggu mbak Dee datang.  

Suatu hari sehabis les Kakak bercerita (dari Mbak Dee) untuk mendapat nilai yang bagus selain banyak berlatih juga harus suka dulu dengan pelajarannya.  Saya lantas mengiyakan apa yang diceritakan si Kakak. Ibarat  seperti pepatah "Tak Kenal Maka Tak Sayang".  Alhamdulilah kakak jadi semangat dan suka dengan pelajaran berhitung yang seringkali menjadi momok banyak anak ini. Berdasarkan pengalaman saya juga jangan lantas sudah les kita lupa untuk tetap memberikan latihan-latihan kepada anak kita.  Tak dipungkiri dengan les memang banyak membantu, tetapi latihan yang terus menerus tetap diperlukan seperti menghafal perkalian, menghapal pengkuadratan.  Smoga menginspirasi.

Salam hangat,