Belajar Berenang Setelah Menjadi Mommy, Why Not?

Wednesday, June 1, 2016





Assalamu'alaikum wr wb.

Dear temans,


Suatu hari, aku bertemu dengan teman kuliah di sebuah mall di Semarang. Wah, sekarang makmur ya (sambil pegang perut)...bikin baper ya. Memang, semenjak menikah nih perut susah banget untuk dibikin kurus...sudah jalan-jalan tiap pagi, sudah mencoba mengurangi ngemil, belum juga turun BBnya. Dulu, sebelum menikah BB saya kisaran 45 an. Sekarang, lima puluh kiloan keatas.  

Kadang, pertanyaan-pertanyaan macam gini bikin cewek (ibu kaleeee) baper? Perlukah? Tak usah dibikin baper ya temans, karena mungkin ini wujud perhatian orang-orang ke kita. Berarti kita disayang ma teman-teman kita. 

Kalo kita memang baper, kita harus cepat-cepat singsing lengan olah raga.  Kayak aku nih.
Daripada manyun nungguin anak-anak pada renang, aku ikutan aja renang ma mereka. Biasanya, aku berangkatnya kalo pagi-pagi sekalian, kalo sore-sore sekalian.  Pagi, biasanya jam 07.00 aku dan keluarga udah sampai di kolam renang. Karena, kalau kesiangan sedikit, selain sudah panas juga anak-anak pasti tidak mau mentas. Tempatnya, juga tidak terlalu jauh dari rumah.  Aku kalau berenang pindah-pindah. Kadang di Semawis, kadang di Tamansari, Majapahit, Semarang. Anak-anak lagi pingin ke Tamansari, Majapahit. 

Sebenarnya baru 6 bulan ini aku bisa berenang, dulunya sama sekali tidak bisa berenang. Bisanya, gaya batu. he..he...
Namun, dalam kamusku tidak ada kata terlambat untuk belajar apapun termasuk dalam urusan berenang, meski usia saya tidak ABG lagi. Anak sudah 2. 
Aku belajar berenang, selain ingin berolahrga juga lantaran si Kakak Lala takut banget berenang. Si kakak sudah kelas 5 masih pake pelampung.  Sudah diajari ayahnya juga, masih saja takut. Disuruh les ga mau. Bikin mati gaya nih.

Trus, aku kepikiran gimana kalau aku belajar berenang aja, mungkin akan mendorong si kakak untuk mau belajar berenang.
Nah, tekat sudah bulat maka akupun belajar berenang dengan suami aja biar hemat. Kan temannya mak irits.
Untunglah, aku termasuk quick learner (suombong ya). Dalam waktu 3 bulan langsung bisa berenang. Sekarang, aku sudah bisa gaya katak dan kupu-kupu.
Mungkin melihat mamahnya semangat, si kakak jadi ikut semangat untuk bisa berenang.  

Berenang banyak manfaatnya buat anak-anak lho seperti :

  • Membuat jantung sehat
  • Menguatkan otot-otot tangan
  • Membuat anak pintar bersosialisasi, karena bila berenang di luar anak bertemu dengan banyak orang
  • Melatih pernapasan
  • Menghilangkan stress
Sedangkan untuk orang dewasa/lebih tua :

  • Menjaga agar tidak pikun
  • Mencegah stroke
  • Menjaga fungsi jantung dan paru paru
  • Membuat tubuh rileks
  • Mencegah kematian mendadak
  • Agar tidak mudah terserang penyakit
Jika, Anda ingin berenang di kolam renang perhatikan tips-tips berikut :

  • Lakukan pemanasan 10-15 menit
  • Memakai krim anti surya, supaya kulit tidak mudah terpapar sinar matahari
  • Membawa minyak kayu putih untuk anak-anak, sisir, peralatan mandi
  • Jika di kolam umum, bilas anggota tubuh setelah selesai berenang
  • Selain bilas, sebaiknya mandi dengan sabun dan air bersih pada saat selesai berenang.
My Two Angel 

Di kolam renang juga ketemu cemilan..hadehh



Belajar menyelam dan pernapasan di kolam pendek dulu ^_^










Senang sekali rasanya bisa berenang. Ternyata, untuk bisa berenang itu sangatlah mudah. Berenang sebenarnya lebih mengandalkan intuisi kita. Alhamdulilah, si kakak sekarang sudah bisa sedikit-sedikit berenang tanpa menggunakan pelampung.  Aku yakin sebentar lagi dia pasti bisa. Berenang sebaiknya dilakukan teratur untuk Anda yang ingin berat badannya turun.  Sebenarnya, ada banyak olah raga lain yang bila dilakukan secara teratur akan cepat menurunkan BB Anda seperti jalan cepat, badminton, senam, basket dll. Kuncinya, adalah teratur dan konsisten misalnya seminggu 2 kali secara terus menerus diiringi dengan pola makan yang banyak sayur namun sedikit karbohidrat.  

Salam hangat,



N.i.n.g.r.u.m














18 comments:

  1. Wah keren mbak Ningrum bisa berenang. Saya nggak bisa nih. Mungkin harus dicoba juga kali ya belajar berenang. Tapi harus ada gurunya ya mbak? Kalau belajar sendiri sepertinya susah deh. Kapan-kapan ah, belajar berenang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak harus ada gurunya..kalau aku ma suami aja sih mbak..

      Delete
  2. cocok nih panas-panas gini berenang,,, sueger rasanya, klo di Depok adamba khusus muslimah tertutup pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak asyik khusus muslimah..tempatku belum ada mbak..campur tp tempatnya nice n bersih bikin betah

      Delete
  3. udah lama gak berenang euy, terakhir pas di kampung 10 tahun lalu :D

    btw, ini blog udah ada adsensenya mbak, daftar sendiri atau beli kah akunnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mosok sih...waduh jangan2 udah lupa caranya he..he..daftar sendiri mas..enggak beli.emang ada yang beli2 gitu to mas?aku malah g tahu

      Delete
    2. waktu daftar berapa lama sampai diterima mbak?

      Delete
    3. waktu daftarnya cepet kok..sekitar 2 mingguan dari daftarnya...udah ditolak2 juga tiga kali mas.

      Delete
  4. Haduh knpa wilayah perut jd sasaran lemak menjengkelkan,ya Mbk😬ntar klo kopdar di Semarang bisa dong renang bareng.oya mbk Ningrum blom approve FB saya loo😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah senang bisa ada tamu kayak mbak tanty..iya dong mbak..kpn2 renang bareng yuk.

      Delete
  5. Kalau saya bisa berenangnya setelah bekerja mba hehe, itu juga karena di ajarin teman. Ini tempatnya nice ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he..he..iya to mbak? aku dulu pas kecil juga takuuut banget berenang

      Delete
  6. Wah klo aku sama suamiku lagi mau belajar berenang, kita berdua belum bisa, paling kalau pulang ke garut dekat kolam renang, adikku yg melatih kitanya lagi hamil jadi berhenti dulu belajarnya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum bisa berenang ya mbak?sini tak ajarin *plak* he..he..asyik lho mbak kalau udah bisa berenang..seger apalagi panas2 begini.

      Delete
  7. kendalaku dari kecil ya sama kayak sulungnya Mbak Ningrum "takut berenang", gitu cara mengalahkan ketakutan gimana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. takut ya harus dilawan mbak kata suamiku..aku dulu juga penakut persis sama si sulung nih mbak.mknya aku bertekad aku tak boleh keliatan penakut di depan anak2(meski sebenarnya takut he3).sukses ya mbak belajar berenangnya. kalo engga les renang aja mbak.kemaren aku ditawarin u si kakak itu paling 1 bulan sudah bisa.

      Delete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS