Menjemput Jodoh

Wednesday, January 25, 2017


Assalamu'alaikum wr. wb.

Umur 25 tahun dan belum memiliki pasangan bagi seorang gadis kampung di tahun 2004 adalah merupakan mimpi buruk saya di waktu itu. Saya merasakan banyak cibiran-cibiran orang-orang kampung yang mengecap saya sebagai "perawan tua". Awal-awalnya saya merasa sedih dengan cibiran itu, setelah itu saya berpikir kalau semua omongan orang saya masukkan ke hati, lama-lama saya bisa jadi gila. 

Ya, saya adalah salah satu dari sejumput orang di kampung saya yang meneruskan pendidikan ke jenjang lebih tinggi yaitu tingkat Diploma. Waktu itu diploma adalah pendidikan paling tinggi. Rata-rata teman-teman saya hanyalah lulusan sma, menikah dan mempunyai anak, sudah. Bahkan teman dekat sepermainan saya waktu itu sudah memiliki 3 orang anak. Banyaklah orang-orang yang membisiki orang tua saya agar membuat ritual semacam membuang *maaf* beha ke sungai, mandi 7 kembang atau mandi di sungai untuk mengundang jodoh. Waduh bener-bener absurd dan tidak masuk akal pikir saya. Untunglah, kedua orang tua saya tidak terpengaruh, dan mereka memiliki latar belakang agama yang kuat.

Dari dulu saya memang tipikal orang rumahan, lebih suka berlama-lama di rumah, keluarpun  untuk hal-hal yang positif semacam bekerja dan mengaji. Itu saja. Saya bergaulpun sangat pilih-pilih, maksudnya dengan orang-orang yang positif seperti perkumpulan remaja masjid dll. Karena, kampung saya lumayan semrawut ada yang suka mabuk, narkoba, dan ada beberapa remaja perempuan yang saya tidak suka dengan cara mereka berpakaian yang serba pendek. Dan oleh mereka saya dicap sombong.


Image result for jodoh
Diambil dari ilmuislami.com

Soal jodohpun bukan berarti saya tidak berusaha. Karena untuk mendapatkan jodoh kan kita tidak bisa hanya berdiam diri menunggu jodoh datang. Saya juga pernah dikenal-kenalin teman kakak saya, teman saya, anaknya teman ortu dan tidak ada satupun yang cocok. Yang dikenalin kakak saya seorang polisi tapi gemar mabuk, yang dikenalin teman saya dia sukaaa banget dengan saya tetapi saya tidak. Sama sekali tidak klik. Selain berusaha saya juga sholat tahajud setiap malam, memohon kepada Allah swt jodoh yang terbaik untuk saya. 

Waktu itu saya memiliki impian untuk memiliki suami seperti ayah saya. Saya begitu kagum dengan ayah saya. Seorang ayah yang sabar, sangat bertanggung jawab dan kuat agamanya. Sebenarnya banyak laki-laki yang ingin mendekati saya, namun entah mengapa saya merasa belum yakin. Terutama masalah agama. Saya yakin kalau seorang laki-laki baik di agamanya maka dia akan baik pula di keluarganya. Selain itu ada hal lain yang membuat saya ragu menikah karena ayah ibu saya kurang harmonis. Tidak perlu saya jelaskan alasannya. Kenangan itu masih membekas dalam hati saya sampai sekarang. Saya merasa takut untuk menyakiti dan disakiti ketika sudah menikah nanti. Untunglah, meski ayah ibu saya tidak harmonis saya memiliki pegangan agama yang kuat, sehingga saya tidak terjerumus ke pergaulan yang negatif.

Kemudian saya beranikan diri untuk menjalin hubungan dengan beberapa pria. Istilahnya yang tanpa dikenalin orang. Dan berakhir putus di tengah jalan. Sampai 3 kali. Sayapun semakin menenggelamkan diri saya dalam pekerjaan dan sejenak tidak ingin berpikir tentang lelaki.Pasrah dan ikhlas dengan Allah SWT.

Pertemuan dengan suami saya juga melalui perantara teman saya. Kita sudah lama sekali berteman. Jadilah, dia sudah sangat mengenal saya. Entah mengapa dari dulu saya suka banget cowok berkacamata, menurut saya kalau cowok berkacamata itu kayaknya cowok pinter. Nah, teman saya bilang kalau si B ingin bertaaruf dengan saya. Oia waktu itu saya belum berjilbab seperti sekarang he he. Kemudian si B main ke rumah saya. Kesan pertama saya ketika melihatnya adalah lumayan cakep, enak diajak ngomong (nyambung), humoris, rajin sholat dan hobinya naik gunung katanya. Wah, kayaknya sudah satu paket nih he he pikir saya dalam hati. Tapi, saya kan tidak mengerti respon dia terhadap saya. Waktu itu adalah waktu kemunculan handphone. Sepulang dari saya hujan turun sangat lebat. Si B datang ke rumah itu pagi dan pulang jam 12.00.

Dia sama sekali tidak mengirim pesan singkat waktu itu. Saya sudah berpikir yang tidak-tidak, jangan-jangan dia tidak suka dengan saya. Jangan-jangan cintaku bertepuk sebelah tangan?

Akhirnya ketika maghrib dia mengirim pesan singkat yang masih saya ingat sampai sekarang :

"Saya merasa cocok dengan kamu. Maukah kamu membina hubungan keluarga denganku ?
Tidak perlu waktu lama saya untuk menjawab saya katakan : "Saya mau."
Kemudian dia mengirim pesan singkat lagi :

"Bisakah kamu membaca Al Qur'an?
Saya jawab, "Bisa". Beberapa saat setelah itu dia meminta saya berhijab, dan saya mengiyakannya. 


Image result for balon



Selanjutnya hubungan kita berlanjut lewat pesan-pesan singkat di handphone. Baru berkenalan 2 minggu si dia sudah mengajak menikah. Kata si dia buat apa menunggu lama-lama karena sudah sama-sama cocok. Dia berjanji akan membuat saya bahagia. Saya menjawab saya masih ingin membuat orang tua saya bahagia jawab saya. Tiga bulan kemudian dia mengajak menikah (lagi). Saya menjawab saya masih trauma dengan kehidupan ortu saya jawab saya. Dia berusaha meyakinkan kalau itu tidak akan terjadi. Bulan ke 7 dia mengajak menikah lagi, akhirnya saya menjawab iya. Karena, saya sudah capek setiap kali ketemu selalu mengajak menikah. Iya, lelaki itu sudah seperti ayah saya. 

Akhirnya kami menikah pada tanggal 12 September 2004 bertepatan dengan Maulid Nabi Muhammad SAW, dan memiliki dua anak yang sama-sama lahir pada bulan September. Saya yakin kalau sudah jodoh segala sesuatu akan dipermudah seperti pertemuan saya dengan suami. Sebaliknya kalau belum jodoh meski dikejar sampai ke kutub utarapun kalau belum jodoh tidak akan klik. Jangan pernah putus asa menjemput jodoh kita. 

Semarang, 26 Januari 2017

Prananingrum



















34 comments:

  1. Masa lalu yg selalu indah untuk dikenang nih Mbak yg kayak2 gini.. memang jodoh nggak akan lari kemana ya. btw 2 minggu udah diajak nikah itu sesuatu banget!! :)

    ReplyDelete
  2. Waaa aku tadi ngetik panjang banget tapi ilang gegara sinyal wifi pedot huhu

    Hmmm perjalanan menjemput jodoh yang cukup berkesan ya mb, meelalui serangkaian cobiran warga kampung yang biasanya mematok usia ideal nikah, sama sih kayak aku...dulu aku nikah ya 24 thn...temen temen lain, lulus sma, smp bahkan sd uda banyak yang nikah, makanya pas ketemu lagi mereka udah punya anak 3 2..tapi kok wajahnya pada keliatan jauh lebih tua dari usia yang sebenarnya, nah mungkin karena dah merasakan kompleksnya khidupan tumah tangga sejak dini kali ya

    So sweet abis pas ketemu paksunya langsung diajak nikah meski harus berkali2 meluluhkan hatimu mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi iya mbak betul mbak.malah mrk keliatan lebih tua dari kita ya mbak

      Delete
  3. Alhamdulillah akhirnya menemukan jodoh ya mba. Ya aku maklum ya masih banyak yang menganggap usia segitu sudah harus menikah tapi ya yang terbaik Allah yang tahu ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak bener Allah swt lebih tahu mn yg terbaik untuk kita

      Delete
  4. wah kisah mba romancisss :) semoga selalu samara mba, kenangan masa lalu tak kan bisa dihindari tapi jadikan pelajaran agar kita tidak sperti itu *lah opo malah nasehatin senior* hahaha piss y mba

    Btw aku jadi terngiang2 kata2nya maukah membina hubngan keluarga denganku?kayak di film mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak...mksh nasihatnya..aku suka kok. iya bener pengalaman buruk bisa buat pelajaran ya

      Delete
  5. Sampai skrg opini masyarakat sm perempuan masih aja kek gitu ya mba. Dulu jg aku dioyak2 terus smp sepupu2ku yg uda duluan nikah. Kl uda nikah tanya kapan pny anak. Kl dah punya anak 1 kapan nambah. Duh ga rampung2

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya he3..mungkin itu wujud perhatian ke kita kali ya mbak

      Delete
  6. Dulu aku nikah juga umur 25 mba. Kata bapakku malah apa aku gak kemudaan? Hihihi. Drpd banyak dosa mending lgsg nikah aku mah. Mumpung ada yg serius nglamar *jd ijutan curcol*. Hihihi

    ReplyDelete
  7. Kenangan romantis ya mbk hehehe... semoga langgeng hingga akhir hayat

    ReplyDelete
  8. Jodoh emang gak akan kemana ya mbak, aku nikah di usia 27 tahun heuheu,lulus 2005 S1, 2006 ambil profesi apt. Nah sekelas ama suamiku heuheu sumpah apt. Di 2007, 2008 nikah heuheu, gak ada lamaran kalau aku mah, pas juli 2008 ketemuan ortu kita di semarang, desember 2008 nikah di garut heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak kalau jodoh takkan kemana...alhamdulilah punya jodoh yang sama2 sehobi ya mbak vita

      Delete
  9. Sama mb saya juga lewat ta'aruf :) 2 bulan pasca kenal langsung nikah :) kalau jodoh memang sll ada jalan yaa mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mbak icha...kalau sdh jodoh memang sll ada jalannya

      Delete
  10. Wah keren nggak perlu waktu lama-lama udah jd ikatan abadi :D

    Sampe sekarang dikampung umur 20an masih jomblo tetep digosipin, soalnya adek ipar aku gitu. duh, padahal yg namanya jodoh pasti datengnya di waktu yg tepat ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak setelah melewati banyak cobaan juga. Allah swt selalu tahu yg terbaik untuk kita y

      Delete
  11. Alhamdulillah bertemu jodoh yang baik yang mba. Ceritanya romantis dan selalu indah untuk dikenang. Semoga samara ya mba.

    ReplyDelete
  12. Wah sama ya mb, di tempatku umur 25 blm nikah dah dianggap perawan tua hadew.
    Btw hubungannya so sweet, ditanya bisa baca Al-Quran atau nggak, makclesss di hati

    ReplyDelete
  13. Jadi inget dulu juga stress karena gak punya pacar. Iya loh aku pacaran cuma sekali waktu sma. Itupun cuma tiga mingguan doang. Terus gak pacaran lagi sampe ketemu suami skrg ����

    Jodoh kalau udah diasrahkan emang datangnya lebih manis ��

    ReplyDelete
  14. ceritanya manis banget ya mba... perkara menikah memang sensitif, gak dulu gak sekarang.. nikah muda digosipin... belum nikah dikatain.. ntar belum punya anak dikomenin.. ya itu semua sudah ada yang ngatur tergantung usaha kita juga... semua indah di waktu yang tepat.. tentunya atas ridho Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak mirna..semua akan indah pada waktunya ...

      Delete
  15. So sweet banget deh Mak^^ ikut seneng, saya juga dulu ditanya kapan nikah, udah nikah ditanya kapan punya anak, kayaknya mereka ga percaya Tuhan ya sampe kepo gitu

    ReplyDelete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS