Apakah Mengemis Itu Sebuah Pilihan?

Friday, April 28, 2017


Hai semua......😎
Selamat beraktivitas semua. Semoga hari ini lebih baik dari hari kemarin. 

Saya akan menceritakan pengalaman saya sehari yang lalu. Ceritanya saya habis belanja kain seprei di toko langganan saya di daerah Mataram, Semarang. Saya suka agak panik berkendara di jalan-jalan yang padat, makanya saya minta dianter suami naik motor. 
Di perjalanan pulang saya  melewati lampu merah dan saya melihat sosok anak lelaki kecil dengan punggung agak bongkok dan tubuh  yang kurang proporsional (pendek) untuk seusianya. Saya perkirakan mungkin dia sekitar kelas 4-5 SD. Anak tersebut mengarahkan topinya kepada saya dan pengendara-pengendara yang sedang berhenti di lampu merah tersebut untuk sekedar meminta uang. Melihat pemandangan tersebut, saya menjadi trenyuh dan terharu dan sayapun segera mengeluarkan uang Rp. 5.000 ke anak tersebut. Seharusnya jam segitu adalah jam sekolah, dan berkumpul dengan teman-temannya mencari ilmu. Sayang, tidak semua anak Indonesia mendapatkan keberuntungan untuk menggapai pendidikan. Padahal teorinya pendidikan gratis di Indonesia selama 9 tahun.


Money, Dollar, Cents, Euro, Euro Cent
Gambar diambil dari Pixabay

Ingatan saya melayang beberapa bulan yang lalu, saya juga melihat anak yang sama tersebut sebelumnya adalah penjual koran. Untuk koran Jawa Tengah yang dibanderol Rp 1.000,00. Dan tiap kali saya melewati jalan tersebut saya juga membeli korannya. Namun, perasaan saya benar-benar berbeda dengan sebelumnya. Saya menaruh rasa iba, namun juga salut karena dia mau bekerja keras, membantu ayah ibunya. Mungkin, penghasilannya tidak seberapa karena terkadang tidak semua orang yang melewati lampu merah tersebut mau membeli korannya. Sehingga, dia memutuskan untuk mengemis di tengah kebutuhan-kebutuhan hidup yang terus melambung tinggi.

Baca juga : Sakit Punggung Sembuh Dengan Berenang 

Saya juga tidak tahu harus berkata apa karena saya juga tidak di posisi mereka. Benar-benar speechless. Sayang sekali, dia sekarang memutuskan untuk menjadi pengemis dengan mengandalkan iba orang-orang terhadapnya. Mengemis mungkin menjadi alternatif yang paling gampang dalam mengais rejeki. Hanya pura-pura cacat, pura-pura buta uangpun mengalir ke kantong pengemis. Bahkan, ada seorang pengemis yang waktu tertangkap Dinas Sosial di tasnya ada uang Rp 25 juta. Namun, tentunya tidak semuanya seperti itu. 

Apapun yang terjadi jangan sampai kita menurunkan mental mengemis kepada anak cucu kita karena bagaimanapun bekerja keras itu lebih baik. Seperti kata pepatah "Tangan Diatas Lebih Baik Dari Tangan Di Bawah" dan seseorang yang menjual kayu bakar yang dia ambil dari hutan adalah lebih baik daripada ia harus meminta-minta kepada orang lain (dari hadist riwayat az Zubair bin Al Awwamm Radliyallahu'anhu dari Nabi Muhammad SAW). Mari kita semua berdoa agar Indonesia semakin maju dan tidak ada lagi orang yang peminta-minta (mengemis) di jalanan. Semoga kedepannya  pemerintah juga lebih peka terhadap permasalahan sosial di sekitar kita. 




***********************************






31 comments:

  1. Saya juga lagi berfikir masalah ini, Mbak. Kapan gitu Indonesia bisa terbebas dari pengemis? Kadang kesel banget kalo pas lagi sibuk dengan pekerjaan rumah terua ada yang ngtuk pintu hanya untuk meminta sumbangan begini. Benar-benar kesal saya. Jadi nggak tau deh akhirnya pemberian saya bisa jadi amal atau tidak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he iya mbak ida....aku juga kadang suka gitu. apalagi ada tuh pengemis langganan kalau hari minggu mesti datang, kalau belum dikasih belum mau pergi.

      Delete
    2. Nah kami juga ada tu Mbak yang datang setiap minggu itu. Sekarang sudah faham jadwalnya jadi kadang saya tidur aja ketika jamnya dia dateng.

      Delete
  2. aku lebih respek sama yg masih mau jualan mb klo ke pasar ada pengemis aku jrg kasi tp klo ada bapak/ibu yg jualan kek makanan atau min racun tikus atau tutup panci pasti aku beli mb mereka lbh mau usaha meski aku tau tu dagangannya bkn kebutuhan utama yg ptg aku liat usahanya maka klo aku bawa uang lbh aku lebihin jg bayarnya.
    klo pengemis suka kadang kasian si tp mmm gmn y takutnya pura2 😂

    ReplyDelete
  3. Iya mb, lebih salut ya sm yg jualan koran dan klo di almpu merah mending beli koran n uangnya dilebihin drpd kasi yg ngemis.

    ReplyDelete
  4. Aku mah, mengemis cinta mba, hehehe,

    aku gak respek ama pengemis, apa pun modelnya

    ReplyDelete
  5. Setuju sama mbak herva.. Paling sebel kalau ortunya udah ngajak anak kecilnya utk ikutan ngemis di jalan.. Aku pernah dicakar sama pengemis cilik karena menolak utk ngasih uang..huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu hu sakit dong mbak dicakar, galak amat tuh ampe nyakar

      Delete
  6. Seringnya kasihan mba kalau lihat pengemis. Tapi pas baca berita kalau ada pengemis yang perbulan bisa dapat jutaan duh gemes

    ReplyDelete
  7. Aku ga prnh mau lg ngasih uang ke pengemis mba.. Sjk ditemuin pengemis palsu gitu.. Kalo mau berinfaq, aku bakal pilih orang yg susah tp msh mau kerja walo hanya memulung.. Jauh lbh terhormat orang2 begitu..

    Sekedar sharing, pas di korea kmrn, di stasiun kereta gitu aku ngeliat ada orang dengan posisi sujud.. Aku pikir sedang sholat loh.. Tp kata adekku yg prnh tinggal di korea, itu pengemis. Dia seolah bersujud itu krn sbnrnya nyembunyiin mukanya, krn malu terpaksa hrs mengemis.. :( sedih yaa.. Di sana orang sampe nyembunyiin wajahnya gt kalo mau ngemis, di indo mulai dr anak2 ampe yg udh sepuh terang2an dan ga malu, malah kdg maksa.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampe segitunya ya mbak pengemis di korea itu.....

      Delete
  8. Iya. Kadang malah didatangi ibu2/bapak2 yang usianya masih sangat mampu untuk bekerja..dan mereka milih meminta-minta dari rumah ke rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jengkel ya mbak kalau lihat kayak gitu...kok ga kerja aja ya.

      Delete
  9. sedih banget yaa Mba saat melihat orang yang mengemis, tapi saya gak pernah mau kasih uang karena takut mereka semakin rajin ngemisnya dan malas bekerja :(

    ReplyDelete
  10. Itu anak kecil ya mbak, kadang aku gemes ada ibu2 yg msih sehat jg pilih ngemis. Padahal kalau mau usaha dikit, bisa lho kerja jdi asiaten rmh tangga misalnya. Sekarangbudh juaraang ngsih pengemis

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak ivonie salam kenal.....iya mending bekerja ya mbak lebih diajeni/dihargai orang

      Delete
  11. Ada yang bilang, anak2 yang diajak mengemis itu bukan anaknya. Tapi anak sewaan. Dan biar si anak tidur terus, dikasih obat tidur. Bener ga ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mbak ada anak sewaan juga loh.....kasian ya

      Delete
  12. Kadang kalo lihat anak kecil yang ngemis itu antara gemes dan kasian, tapi kalo dicekokin uang terus juga ga mendidik ya...

    ReplyDelete
  13. Saya kalau melihat peminta2 atau penjual2 yg untungnya gak seberapa mungin ngambil pelajaran dari kehidupan mereka supaya saya lbh giat kerja lg. Maki mensyukuri hidup jadinya.
    Moga masalah sosial di negara ini segera tuntas ya mbak aamiin

    ReplyDelete
  14. iya sangat menyebalkan padahal kan itu bukan pilihan. hanya saja mereka malas bekerja

    ReplyDelete
  15. Kadang juga suka kasihan mba kalo liat anak-anak minta-minta dijalan, tapi juga merasa bertentangan dengan hati.. kalau mereka terbiasa tangan dibawa, akan jadi seperti apa mereka kelak kalau sudah besar :(

    ReplyDelete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS