Menelpon Ibu Adalah Hal Sederhana Yang Membuat Seorang Ibu Bahagia

Wednesday, December 13, 2017



Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Hai....
Beberapa hari yang lalu saya berulangtahun yaitu tanggal 3 Desember (hayo udah ngucapin belum? he3). Awalnya saya lupa tentang tanggal ultah saya. Aduh, kok bisa sih ya. Lantaran beberapa hari sebelum ultah saya jatuh di kamar mandi, karena lantainya agak licin dan lupa dikosek. Jadi, beberapa hari saya tiduran saja di rumah. Tidak ngapa-ngapain. Ndilalah, laptop juga lagi error dan diservis. Jadinya, saya selama sekitar 3 harinan tidak masak n tidak mencuci. Rumah berantakan sedikit. Biarlah. Yang penting kalau suami dateng udah rapi. Alhamdulilah, sekarang sudah sembuh setelah saya pijatkan. Tadinya, tulang belakang saya sakit banget. Memang, sehat itu mahal harganya ya.

Nah, sehabis subuh tanggal 3 Desember suami saya mengucapkan selamat ultah, begitu pula anak-anak. Saya dibelikan 2 coklat delfi yang lezat itu, dimakan pagi itu.

Kakak : "Wah enak ya Mamah ultahnya dua kali." 
Saya : "Lho, kok bisa kak? 
Kakak : "Iya dong, nanti tanggal 22 Desember hari Ibu, berarti nanti mamah ultah lagi dong.
Saya :"He..he...kok tahu sih kak.
Suami : "Kamu pingin dibelikan apa ?"
Saya : "Pingin baju."
Suami : "Ya, nanti tak beliin. 
Hmmm...suamiku baik banget deh. 

Alhamdulilah, saya sudah menikah dengan suami selama 13 tahun. Menjadi ibu dari 2 orang putri. Ternyata, menjadi ibu itu memang tugas yang mulia dan maha berat. Hal ini mulai saya rasakan semenjak memiliki anak-anak. Ketika mereka sakit atau kadang-kadang mereka mulai membantah, melawan. Atau sebaliknya ketika hilang kesabaran saya menghadapi mereka. Saya jadi membayangkan ibu saya, yang membesarkan 5 orang anak. Tentunya, lebih berat ketimba saya.  

Menimba air di sumur sambil menggendong saya, pergi ke puskesmas jalan kaki gendong adik saya dan menggandeng saya dan kakak. Waktu itu juga gaji ayah saya sebagai PNS masih kecil,  irit sana irit sini bahkan ibu saya cerita dulu anak-anaknya jarang dibelikan baju baru, lebih sering baju bekas. Untunglah, saya dan saudara-saudara saya masih kecil tidak bisa membedakan baju bekas atau tidak. Kalau melihat anak-anak tetangga lain itu pada sering dibelikan boneka dan mainan. Saya seumur-umur tidak pernah, begitu juga dengan saudara saya. Namun, dalam hati kami tidak pernah ada rasa iri. Ibu saya juga baru-baru ini saja menceritakan hal ini ketika saya sudah menikah dan punya anak. Beliau menceritakannya sambil menangis. Beliau bersyukur memiliki anak-anak yang selalu "nrimo" dan tidak pernah komplain apapun. 

Ibu saya adalah seorang yang setiti (bahasa jawa :hemat, pintar mengelola keuangan), beliau tidak suka hutang. Kalau memang butuh dia lebih suka membelinya cash. Kalau saya melihat lingkungan sekitar saya waktu itu, mayoritas ibu-ibunya suka berhutang kepada rentenir. Bahkan, ada yang sampai menjual rumah dan barang-barang berharga lainnya. Alhamdulilah, ibu saya tidak. Meski beliau adalah lulusan SD saja. Ibu saya juga banyak mengajarkan kepada saya agar pintar mengelola uang belanja dan menjaga nama baik suami. Itulah yang saya pegang sampai sekarang dan akan terus saya ajarkan kepada anak-anak saya. 


diambil dari Google Image 
Namun, ada kekurangan ibu kalau dalam 1 minggu tidak telepon beliau suka marah. He he. Pokoknya seminggu sekali harus ditelepon. Kata ibu ga usahlah kasih uang ke ibu asal suka menelpon aja ibu sudah senang. Mungkin beliau butuh perhatian ya. 
Kadang kesibukan saya membuat saya kadang lupa tidak telepon ibu. Biasanya ibu yang gantian telepon. Tapi ujung-ujungnya ibu bilang...ibu teleponnya sebentar aja ya nanti pulsanya cepet habis he he. Maklumlah, hp ibu saya bukan hape android yang bisa WA atau video call an. Jadi, hp ibu itu cukup bisa untuk telepon dan sms aja. Memang, semakin tua seseorang biasanya semakin butuh perhatian, meskipun ada kakak saya yang serumah, namun beliau tetaplah membutuhkan perhatian dari anak-anak yang lain. Kalau Anda udah telepon ibu tidak dalam minggu ini?. Jangan lupa pula ucapin Selamat Hari Ibu juga ya. Karena menelpon ibu bisa membuatnya sangat bahagia, melebihi diberi uang. Tak akan cukup langit dan lautan, jika harus menampung kasih sayang ibu kepada anaknya. Tulisan ini merupakan ide pemenang Arisan Blogger Gandjelrel yaitu mbak Chela dan Mbak Noorma . Selamat ya mbak-mbak kece. 😍





20 comments:

  1. Tidak peduli seorang ibu lulusannya apa. Yang jelas buatku ibu itu sarjana paling mahal di dunia..dulu jaman kos aku jarang nelfon.paling juga sms an sama ibu pakai nomor bapak.
    Terimakasih sudah meramaikan arisan blog ini ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak chela,, bener ibu itu sarjana paling mahal di dunia ya

      Delete
  2. Kalau saya biasanya kirim wa, soalnya kalau telepon ternyata beliau msih sibuk kerja aatau ada bos-nya jadi sungkan. Nanti gantian beliau yang telepon balik kalau kangen sama cucu-cucunya :)

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah jika masih ada ibu yang perhatian ya mba. Keinginannya untuk selalu ditelpon menandakan bukti cintanya mba

    ReplyDelete
  4. Wah saya lupa belum ngucapain nih mbak, saya lakukan sekarang aja ya : Selamat Ultah mbak Ningrum, semoga usianya berkah dan bahagian dunia akhirat, aamiin.. :)

    Kalau ingat perjuangan ibu memang bikin hati kita miris ya mbak, beliau sudah merawat dan membimbing anak-anak dengan sabar dan tanpa keluhan. Jika sekarang minta pertiannya cuma minta ditelpon itu artinya ibu masih sayang dan rindu kepada anaknya kan yaa..

    Semoga ibu-ibu kita selalu sehat, bahagia dan senantiasa dalam lindungan Allah SWT, aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mksh mbak anjar ...mksh doanya smoga keberkahan u mb anjar juga

      Delete
  5. selamat ultah mbak Barakallah... kalau aku bergantian dengan ibu, saling telepon. Kalau udah telepon suka lupa waktu. Untunglah telp nya pakai WA, ga pakai pulsa... jadi lebih irit...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak retno..smoga keberkahan u mb retno juga.

      Delete
  6. Betul...perhatian thdp ibu lah yg sgt diharapkannya y mba.. Trmksh sdh mengingatkan hal ini.. Salam hormat utk ibu..

    ReplyDelete
  7. selamat yaa mbak..

    met hari Ibu...

    telponan iku memang cara sederhana utk yang tinggal berjauhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul banget mbak noorma...mksh udah mampir ^^

      Delete
  8. Alhamdulillah rumahku deketan ama rumah mama mbak jd bjaa bisa selalu menyapa tiap hati tp seringnya ngerepotin sih hiks

    ReplyDelete
  9. Saya paling ngga tahan mba kalau ngga nelpon ibu bapak, walau sehari saja, hehe. Kadang klw lg sibuk mpe 2 hr ngga telp akhirnya bapak yg telp duluan, jd mmg saling ketergantungan gitu :)

    ReplyDelete
  10. Karena rumah aku dan ibu deketan, jadinya aku hampir gak pernah tlp ibu kecuali ada perlu aja.

    ReplyDelete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS