Wednesday, January 27, 2016

Jangankan Yang Halal Yang Haram Saja Susah

Dear my readers,


Suatu hari yang terik ketika menjemput sekolah si kecil, biasalah emak-emak pada ngerumpi di tempat parkiran termasuk saya tetapi ngerumpi yang positif loh... Begitulah kegiatanku sehari-hari, setelah mengantar makan siangnya kakak (si kakak pulang sore) selanjutnya adalah menjemput si kecil yang pulang pukul 12 siang. Semuanya saya jalani dengan suka cita. Tidak ada kata bosan dalam kamusku karena alhamdulilah saya tipikal orang yang tidak suka terlalu lama berdiam diri terlalu lama di rumah.  Jadi dalam 1 minggu kegiatanku kuisi dengan hal-hal positif seperti mengaji, senam, kadang-kadang juga menjahit seprei,  mukena anak-anak.  Oia satu lagi kegiatanku adalah menulis di blogku ini. Pokoke enjoy aja. 


Karena sering bertemu dengan ibu-ibu penjemput biasanya lalu terbentuk komunitas. Biasanya kita saling sharing anak-anak masing-masing tentang belajar, nilai, dan lain-lain.Nah, waktu itu tanpa sengaja aku mendengar 2 orang ibu-ibu (keduanya aku tidak kenal) yang sepertinya sama-sama punya bisnis yang sama yaitu gas LPG dan air mineral galon merk Aq*a dan terjadilah percakapan :

Ibu A :  Gimana bisnismu bu ?
Ibu B :  Alhamdulilah lumayan. Jenengan ? 
Ibu A :  Sepi bu.  Sekarang Aq*a sering kosong.  Apalagi kalo tidak ada hajatan 
             penjualannya seret. Bisnis sekarang susah bu.  Gong terakhirnya adalah :


"Sekarang ini cari uang halal aja susah bu, apalagi yang haram"


Malam harinya saya cerita dengan suami.  Suami menanggapinya bahwa sebagai ibu kita seharusnya memberikan suri tauladan yang baik kepada anak-anak.  Saya sendiri juga tidak tahu si ibu A tadi konteksnya bercanda atau tidak tetapi meskipun bercanda, kita harus memilih candaan yang baik.  Karena Allah itu sesuai prasangkaan umatnya, dan setiap perkataan mengandung doa.  Jika kita berpikir bisnis kita pada hari ini akan dimudahkan Allah, Allah juga akan memudahkannya dan juga sebaliknya (Hadist). 

Pengalaman lain saya dapat dari seorang teman yang memiliki bisnis berjualan jilbab. Bisnis ini terbilang baru sekali baginya.  Baru satu bulan.  Namun dia selalu menanamkan mindset yang bagus di dalam pikirannya yaitu Ya, Allah berilah aku kemudahan dalam menjalankan bisnis ini.  Alhamdulilah bisnisnya berjalan lancar dan berkembang, tak cuma berjualan jilbab teman saya ini juga memperluas bisnisnya dengan berjualan baju dan sepatu.  Smoga menginspirasi.









    Salam hangat, 


Friday, January 22, 2016

Permainan Masa Kecil Yang Mulai Tergeser

Anda suka film Up ? Tentunya Anda sudah tak asing dengan tokoh cewek tomboy bernama Ellie dan cowok  pendiam bernama Carl.  Saya terkesan sekali dengan film tersebut sampai menontonnya berkali-kali. Mengingat Ellie saya jadi teringat masa kecil saya yang super tomboy.Ellie digambarkan tidak takut apapun, bahkan Ellie selalu mendorong Carl untuk tidak menjadi penakut.  Keduanya sama-sama mengagumi Charles Muntz seorang penjelajah yang terkenal dan memiliki obsesi yang sama untuk bertemu Charles Muntz.  Ups..saya tidak akan bercerita banyak tentang film ini namun saya akan share permainan-permainan yang saya sukai di masa kecil yang keberadaannya mulai tergeser, juga mengukuhkan saya sebagai anak yang tomboy di masanya ha..ha..Permainan-permainan apa sajakah itu ?




Ellie and Carl

 Panjat Pohon


Masa kecil saya dihabiskan di sebuah kota kecil di Salatiga. Di masa itu tanah untuk bermain sangatlah lapang. Tapi tidak untuk rumah saya.  Rumah saya tidak ada halamannya hik..hiks..jadilah saya suka sekali bermain di tanah lapang tetangga yang kebetulan ada pohonnya.  Di masa itu bermain tidak membeda-bedakan gender (namanya saja anak kecil he..he..).  Saya masih ingat benar di masa itu bersama geng saya Leli, Ida, Ipung (cowok), Iwan, Heru, Yeni, adik saya Chandra.  Kebetulan tetanggaku punya pohon rambutan yang ranum.  Awalnya anak-anak cowok yang nyaranin untuk ngambil rambutan soalnya tetanggaku itu terkenal pelit.  Jadilah kita anak-anak cewek ngikut aja.  Nah, cowok-cowok udah selesai mengambil rambutan, giliran aku dan temen-temen cewekku. Tiba-tiba tetanggaku si empunya pohon rambutan keluar.  Serta merta aku dan teman-teman cewekku langsung kabur.  Untung, tidak dibilangin ke ibuku pasti dijewer.  

Egrang
Saya suka mencoba hal-hal yang baru sampai sekarang.  Jadi hampir semua permainan di masa kecil saya kuasai termasuk egrang.  Di tempatku egrang lebih sering dimainkan anak cowok.  Butuh keseimbangan ekstra untuk bisa memainkan egrang.  Rasanya senang bukan main kalo bisa mengalahkan anak cowok di masa itu.



egrang



Betengan 
Permainan betengan biasanya dimainkan oleh anak laki-laki tapi tidak menutup kemungkinan permainan ini diikuti anak-anak cewek.  Beteng-beteng bisa berupa tembok atau pohon-pohonan. Biasanya jarak antar beteng 10-15 meter sehingga membuat permainan menjadi seru karena untuk mempersulit lawan untuk mendapat "tahanan". 
Butuh energi ekstra untuk memainkannya karena masing-masing anak harus berlari kencang.  Saya dan teman-teman main saya biasanya main betengan kalau di malam minggu atau hari-hari biasa di siang atau malam hari.  Malam hari biasanya lebih seru.

main betengan 

Bekelan 
Saya sangat suka sekali bekelan.  Permainan yang terdiri dari bola bekel dan biji bekel yang terbuat dari kuningan atau plastik (sekarang), didominasi anak perempuan juga disukai anak-anak lelaki di kampung saya.  Cara bermainnya adalah dengan mengumpulkan biji-bji bekel tersebut di tangan pemain. Jeleknya anak-anak laki kalo bermain bekel sukanya dibuat melambung tinggi-tinggi. Bahkan selebihnya suka mengganggu anak-anak perempuan. Saya jago sekali di bidang per"bekelan" ini.  Saya bisa tahan lama main bekel dan jarang mati bola (bola tidak bisa ditangkap). Kadang-kadang teman-teman saya suka mengeluh "kok ra mati-mati to? 


Image result for main bekel
bola dan biji bekel

Tong Muk
Permainan ini yang paling saya sukai.  Mungkin permainan ini tidak ada di tempat lain. Permainan ini bisa dimainkan 2, 3 dan banyak pemain.  Biasanya para pemain mengumpulkan kreweng/pecahan genting dan muk (kaleng bekas).  Kemudian kaleng bekas ditaruh di depan para pemain berjarak sekitar 5 meter atau lebih.  Pemain yang berhasil memukul kaleng bekas dengan krewengnya berarti tidak mendapat hukuman. Sebaliknya pemain yang gagal memukul kaleng bekas dihukum dengan ditinggal mumpet/sembunyi.  Terkadang ada yang usil, yang "jadi" ditinggal pulang ke rumah masing-masing kasian banget he..he

Benthik
Benthik dalam bahasa Jawa artinya bertengkar.  Tetapi tidak dalam permainan ini. Permainan ini sangat mengasyikkan. Biasanya kami mencari 2 buah ranting pohon dengan diameter sekitar 3 cm satu panjang dan satunya lagi pendek.   Kemudian satu ranting ditata di atas 2 buah batu dan satu ranting lainnya dipergunakan untuk melambungkan ranting yang diatas batu tersebut.  Permainan ini diawali dengan hompimpa siapa yang menang bermain lebih dulu. Pemain kemudian melambungkan ranting sekuat tenaga selanjutnya tempat jatuhnya ranting diukur oleh pemain dengan ranting.  Yang paling jauh adalah pemenangnya.  



Bermain Benthik

Sebenarnya masih banyak permainan-permainan yang lainnya yang tak kalah seru. Mungkin lain waktu akan saya bahas lagi karena mengejar deadline he..he...
Sayangnya, permainan-permainan ini sekarang mulai tergeser dengan kemajuan teknologi yaitu dengan kehadiran gadget seperti permainan-permainan di hp dan internet, ditunjang lagi dengan berkurangnya lahan untuk bermain anak-anak.  Akibatnya anak jadi malas bergerak dan lebih suka berdiam diri di depan laptop atau hp.  Oleh karena itu kita sebagai orang tua harus bijak dalam memberikan gadget kepada anak-anak. Tak dipungkiri, kemajuan teknologi seperti gadget memang tak bisa dihindari.  Bahkan sekarang hampir semua kalangan baik menengah ataupun atas memiliki handphone.  Ada baiknya kita memberi batasan waktu kepada anak-anak dalam menggunakan gadget serta mengawasi penggunaannya.    Smoga bermanfaat.




"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh  
Mama Calvin dan Bunda Salfa"


#Lomba dan Kuis 

Sunday, January 17, 2016

Ayo Ke TWK !

Hai teman-teman, weekend ini kemana ya?Semuanya sudah (sombong ya? he..he)


Bingung mau kemana di weekend ini?
Semoga artikel ini bisa menolong kebingungan Anda untuk menghabiskan weekend Anda.  
Bagi Anda yang berdomisili di kota Salatiga atau Semarang tentu sudah tidak asing dengan nama Kopeng.  Kopeng adalah sebuah kota  kecil di bawah lereng gunung Merbabu dan Telomoyo yang sejuk dan dingin.  Apalagi buat saya yang rumahnya daerah panas seperti Klipang, biasanya di weekend suami mengajak saya berkunjung ke tempat-tempat yang dingin mencari udara segar. 

Di Kopeng ada sebuah wahana wisata yang sangat sayang untuk Anda lewatkan yaitu Taman Wisata Kopeng (TWK). Jaraknya dari Semarang-Kopeng 54 km atau 14 km dari Salatiga. Mudah dijangkau dari arah Yogya dan Solo dilengkapi dengan Waterpark Outbound Centre, Gardening 4.17 hektar, playground, ATV, Family Resort, Hall, VIP family karaoke, Fun Bilyard.  Kaos Corner, Resto dan Coffee Shop dengan harga kaki Lima.  Pasar buah dan sayuran segar. Jadi bagi Anda yang memakai kendaraan bermotor juga tidak terlalu jauh. Jika Anda berencana menginap di tempat ini, terdapat penginapan-penginapan baik di TWK ataupun di luar TWK yang relatif murah.  


Berikut Tarif  Sewa Kamarnya :


TARIF SEWA KAMAR

NAMA
JUMLAH
KAPASITAS
TARIF
PER   FLAT
FLAT
KAMAR



WISMA ANDONG
1
2
4 ORANG
 Rp   500,000.00
WISMA TELOMOYO
6
2
4 ORANG
 Rp   300,000.00
WISMA MERBABU
6
2
4 ORANG
 Rp   300,000.00
WISMA SINDORO
1
3
6 ORANG
 Rp   600,000.00
WISMA TIDAR
1
4
8 ORANG
 Rp   600,000.00
SEMERU
     2
      1
   2  ORANG
Rp      400.000,00
WISMA  A
1
1
2 ORANG
 Rp   200,000.00
WISMA  B
1
1
2 ORANG
 Rp   200,000.00
WISMA  C
1
1
2 ORANG
 Rp   200,000.00
WISMA  RINJANI
menyusulbelum
launching

Tarif tersebut sudah termasuk pajak dan service/ Pelayanan
Tarif tersebut dapat berubah sewaktu waktu tanpa pemberitahuan sebelumnya
Fasilitas : Ruang Tamu - Air panas – TV – Taman Rekreasi

KETENTUAN
Check   In         : Pukul 13.00 WIB
Check  Out       : Pukul 12.00 WIB

KELEBIHAN WAKTU CHECK OUT SAMPAI DENGAN :

Pukul 15.00 WIB dikenakan tambahan pembayaran 25 % dari tarif kamar
Pukul 18.00 WIB dikenakan tambahan pembayaran 50 % dari tarif kamar
Selebihnya dari pukul 18.00 WIB dikenakan 100%


Masuk lokasi  TWK dikenakan tarif  Rp 10.000,00 tiap orang dan untuk parkir mobil             Rp. 5.000,00 sedang motor Rp. 2.000,00.  Murah kan? 

Karena kami menginap di lokasi TWK, kami sepakat memilih kamar Wisma Merbabu untuk 4 orang dengan tarif Rp. 300.000,00. Fasilitasnya : Air panas dingin, TV Flat, dan ruang tamu yang cukup elegan. Sedikit tips dari saya jika berkunjung ke TWK :


* Jangan lupa membawa jaket, baju renang. 


* Tidak usah membawa baju ganti terlalu banyak, karena pengalaman kemaren membawa baju banyak ternyata tidak dipakai karena bbrrrr..... dingin guys.

* Jika Anda berencana untuk berenang lebih baik di sore hari saja, karena suhu air kolam dipagi hari sangat dingin, tak cuma saya para pengunjung lain juga sependapat air kolam renang di pagi hari sekitar pukul 9.00 sangat dingin seperti es. Sehingga baru 1 jam masuk kolam anak-anak sudah kedinginan.  Sebaliknya bila di sore hari air kolam sudah agak hangat karena terkena sinar matahari di siang hari.



Jepretan-jepretan saya di TWK :



kolam renang yang besar ~ Blog Mama Lala 


Cofee Shop ~ Blog Mama Lala





Kamar Rinjani ~ Blog Mama Lala 











Kolam bermain anak ~ Blog Mama Lala




Patung apa ya ini? Ada yang tahu? ~ Blog Mama Lala 



Ruang bersantai-santai ~ Blog Mama Lala 



Buat yang suka tenis, ada tennis court nya loh ~ Blog Mama Lala



Serunya masa kanak-kanak, 1-2-3 ayo meluncur ! ~ Blog Mama Lala

Duduk-duduk lesehan sambil menikmati cemilan, asyik ~ Blog Mama Lala 



Toko Kaos dengan Nuansa TWK





Menginap di lokasi TWK sangat berkesan buat saya dan keluarga terutama anak-anak. Mereka sangat excited sekali menjelajahi wahana wisata TWK yang sangat luas.  Buat sekolah-sekolah yang ingin menyelenggarakan outbound dan rekreasi di tempat ini sangatlah cocok.  Tempatnya aman,  fasilitasnya lengkap dan tidak membosankan.  Bahkan baru nyampe di rumah anak-anak sudah nagih.  Mah,, kapan kesana lagi ??

Taman Wisata Kopeng 
Alamat :  Jl.  Raya Salatiga-Magelang KM 15 Kopeng 
Phone (0298)318344



Wednesday, January 6, 2016

Bisnis Apa Yang Paling Bagus ?




Banyak orang yang bertanya-tanya bisnis apa yang paling bagus ?

Image result for gambar orang yang ragu-ragu
google.com

Bisnis yang paling bagus adalah bisnis yang secepatnya dimulai.  
Daripada bingung, yuk mulai bisnis Anda.  Jangan takut gagal.


Smoga Menginspirasi