Permainan Masa Kecil Yang Mulai Tergeser

Friday, January 22, 2016

Anda suka film Up ? Tentunya Anda sudah tak asing dengan tokoh cewek tomboy bernama Ellie dan cowok  pendiam bernama Carl.  Saya terkesan sekali dengan film tersebut sampai menontonnya berkali-kali. Mengingat Ellie saya jadi teringat masa kecil saya yang super tomboy.Ellie digambarkan tidak takut apapun, bahkan Ellie selalu mendorong Carl untuk tidak menjadi penakut.  Keduanya sama-sama mengagumi Charles Muntz seorang penjelajah yang terkenal dan memiliki obsesi yang sama untuk bertemu Charles Muntz.  Ups..saya tidak akan bercerita banyak tentang film ini namun saya akan share permainan-permainan yang saya sukai di masa kecil yang keberadaannya mulai tergeser, juga mengukuhkan saya sebagai anak yang tomboy di masanya ha..ha..Permainan-permainan apa sajakah itu ?




Ellie and Carl

 Panjat Pohon


Masa kecil saya dihabiskan di sebuah kota kecil di Salatiga. Di masa itu tanah untuk bermain sangatlah lapang. Tapi tidak untuk rumah saya.  Rumah saya tidak ada halamannya hik..hiks..jadilah saya suka sekali bermain di tanah lapang tetangga yang kebetulan ada pohonnya.  Di masa itu bermain tidak membeda-bedakan gender (namanya saja anak kecil he..he..).  Saya masih ingat benar di masa itu bersama geng saya Leli, Ida, Ipung (cowok), Iwan, Heru, Yeni, adik saya Chandra.  Kebetulan tetanggaku punya pohon rambutan yang ranum.  Awalnya anak-anak cowok yang nyaranin untuk ngambil rambutan soalnya tetanggaku itu terkenal pelit.  Jadilah kita anak-anak cewek ngikut aja.  Nah, cowok-cowok udah selesai mengambil rambutan, giliran aku dan temen-temen cewekku. Tiba-tiba tetanggaku si empunya pohon rambutan keluar.  Serta merta aku dan teman-teman cewekku langsung kabur.  Untung, tidak dibilangin ke ibuku pasti dijewer.  

Egrang
Saya suka mencoba hal-hal yang baru sampai sekarang.  Jadi hampir semua permainan di masa kecil saya kuasai termasuk egrang.  Di tempatku egrang lebih sering dimainkan anak cowok.  Butuh keseimbangan ekstra untuk bisa memainkan egrang.  Rasanya senang bukan main kalo bisa mengalahkan anak cowok di masa itu.



egrang



Betengan 
Permainan betengan biasanya dimainkan oleh anak laki-laki tapi tidak menutup kemungkinan permainan ini diikuti anak-anak cewek.  Beteng-beteng bisa berupa tembok atau pohon-pohonan. Biasanya jarak antar beteng 10-15 meter sehingga membuat permainan menjadi seru karena untuk mempersulit lawan untuk mendapat "tahanan". 
Butuh energi ekstra untuk memainkannya karena masing-masing anak harus berlari kencang.  Saya dan teman-teman main saya biasanya main betengan kalau di malam minggu atau hari-hari biasa di siang atau malam hari.  Malam hari biasanya lebih seru.

main betengan 

Bekelan 
Saya sangat suka sekali bekelan.  Permainan yang terdiri dari bola bekel dan biji bekel yang terbuat dari kuningan atau plastik (sekarang), didominasi anak perempuan juga disukai anak-anak lelaki di kampung saya.  Cara bermainnya adalah dengan mengumpulkan biji-bji bekel tersebut di tangan pemain. Jeleknya anak-anak laki kalo bermain bekel sukanya dibuat melambung tinggi-tinggi. Bahkan selebihnya suka mengganggu anak-anak perempuan. Saya jago sekali di bidang per"bekelan" ini.  Saya bisa tahan lama main bekel dan jarang mati bola (bola tidak bisa ditangkap). Kadang-kadang teman-teman saya suka mengeluh "kok ra mati-mati to? 


Image result for main bekel
bola dan biji bekel

Tong Muk
Permainan ini yang paling saya sukai.  Mungkin permainan ini tidak ada di tempat lain. Permainan ini bisa dimainkan 2, 3 dan banyak pemain.  Biasanya para pemain mengumpulkan kreweng/pecahan genting dan muk (kaleng bekas).  Kemudian kaleng bekas ditaruh di depan para pemain berjarak sekitar 5 meter atau lebih.  Pemain yang berhasil memukul kaleng bekas dengan krewengnya berarti tidak mendapat hukuman. Sebaliknya pemain yang gagal memukul kaleng bekas dihukum dengan ditinggal mumpet/sembunyi.  Terkadang ada yang usil, yang "jadi" ditinggal pulang ke rumah masing-masing kasian banget he..he

Benthik
Benthik dalam bahasa Jawa artinya bertengkar.  Tetapi tidak dalam permainan ini. Permainan ini sangat mengasyikkan. Biasanya kami mencari 2 buah ranting pohon dengan diameter sekitar 3 cm satu panjang dan satunya lagi pendek.   Kemudian satu ranting ditata di atas 2 buah batu dan satu ranting lainnya dipergunakan untuk melambungkan ranting yang diatas batu tersebut.  Permainan ini diawali dengan hompimpa siapa yang menang bermain lebih dulu. Pemain kemudian melambungkan ranting sekuat tenaga selanjutnya tempat jatuhnya ranting diukur oleh pemain dengan ranting.  Yang paling jauh adalah pemenangnya.  



Bermain Benthik

Sebenarnya masih banyak permainan-permainan yang lainnya yang tak kalah seru. Mungkin lain waktu akan saya bahas lagi karena mengejar deadline he..he...
Sayangnya, permainan-permainan ini sekarang mulai tergeser dengan kemajuan teknologi yaitu dengan kehadiran gadget seperti permainan-permainan di hp dan internet, ditunjang lagi dengan berkurangnya lahan untuk bermain anak-anak.  Akibatnya anak jadi malas bergerak dan lebih suka berdiam diri di depan laptop atau hp.  Oleh karena itu kita sebagai orang tua harus bijak dalam memberikan gadget kepada anak-anak. Tak dipungkiri, kemajuan teknologi seperti gadget memang tak bisa dihindari.  Bahkan sekarang hampir semua kalangan baik menengah ataupun atas memiliki handphone.  Ada baiknya kita memberi batasan waktu kepada anak-anak dalam menggunakan gadget serta mengawasi penggunaannya.    Smoga bermanfaat.




"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh  
Mama Calvin dan Bunda Salfa"


#Lomba dan Kuis 

24 comments:

  1. Benthik.... saya suka saya suka... mainan jaman SD nih...

    ReplyDelete
  2. hahah jadi inget masa kecil saya paling suka maen benteng dulu

    ReplyDelete
  3. Tong muk, dapat juga istilah itu mbak Ningrum. Iya permainan itu dulu populer sekali, saya kesal kalau harus menata kereweng2 itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak..he3...memang masa kecil itu selalu penuh kesan ya mbak

      Delete
  4. belum pernah main benthik tapi sepertinya mengasyikkan ya

    ReplyDelete
  5. Betengan itu seruuuu, lari"an. Ah, saya rindu Mbak sama permainan masa kecil

    ReplyDelete
  6. blm prnah main yg tongbuk dan benthik

    ReplyDelete
    Replies
    1. keduanya seru banget mak...sampe lupa waktu kdg belum plg kalo belum dibawain sapu sama ibuku he..he

      Delete
  7. Benthik kalau ditempatku gatrik namanya. Terima kasih ya sudah berpartisipasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada juga ya mbak di tempat mbak lidya. Iya mbak sama-sama. seneng banget bisa berpartisipasi di GAnya mbak Lidya

      Delete
  8. Betengan kalo di sini namanya bentengan. :D Mempertahankan benteng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hampir mirip ya mbak Anisa. Mbak Anisa asli mn?

      Delete
  9. permainan yang seru banget yah Mbak,permainan yang jika diingat akan membuat kita kangen terhadap masa kanak-kanak yang menyenangkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak..masa kecil memang menyenangkan dan tak terlupakan :D

      Delete
  10. Aku juga pernah manjat pohon waktu kecil, nyolongin jambu tetangga, trus dipanggil "Anak monyet!!" sama yang punya pohon hahahaha xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...he..jadi inget masa itu ya mbak. berkesan sekali.

      Delete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS