Rame-rame Duduk di Depan

Sunday, July 12, 2015

Image result for children


Minggu ini adalah minggu pertama anak-anak masuk sekolah setelah lama libur sekolah. Minggu ini juga terasa spesial karena anak saya yang nomer 2 Lala, masuk SD dan si kakak naik kelas 5.  Keduanya bersekolah di SD Islam swasta dekat rumah. Rasanya campur aduk bahagia sekaligus agak sedih karena si bontotku sudah tidak TK lagi.  Kok bisa begitu ya ?? Entahlah mungkin karena saya terlalu sayang ma si kecil.  Mungkin karena anak ragil kata temen-teman.   Kalo jadi lo kata mereka. Ha..ha..ha biasalah emak-emak.

Seperti biasa, kalo hari pertama masuk sekolah banyak ortu-ortu yang menunggui  anak-anaknya di sekolah karena masih masa adaptasi.  Ada yang mengintip-intip dari balik jendela selama KBM. Padahal sudah tidak diperbolehkan. Saya lihat juga masih ada beberapa anak yang nangis  memanggil-manggil mamanya.  Juga ada beragam ekspresi anak-anak yang masih lugu itu.  Ada yang cemberut, ada yang ceria, ada juga yang masih menggelendot sama mamanya.  Alhamdulilah, Lala bisa dengan begitu cepat beradaptasi dengan teman-teman barunya meskipun teman soulmatenya yang dari TK terdahulu banyak yang tidak satu kelas. 

Sudah menjadi tradisi, kalo tahun ajaran baru SD ortu-ortu pada "berburu"  bangku di depan.  Menurut mereka, dengan duduk di depan anak bisa konsentrasi ke pelajaran, juga supaya bisa melihat tulisan di papan tulis dengan jelas. "Demam" ini terjadi juga dengan anak saya Lala.  Bedanya, dia sukanya duduk di bangku nomer dua.  Hari pertama sukses dapat bangku ke 2.  Hari kedua eh ternyata bangku dia sudah diduduki anak lain.  Sudah dikasih tahupun Lala  tak mau duduk di bangku yang lain.  Repot nih kalo begini.  Akhirnya setelah dibujuk-bujuk Ustadahnya, baru dia  mau duduk di bangku nomer 3.

Ada kejadian yang hampir serupa dengan anak saya, Lala. Malah saking penginnya duduk di depan, ortu-ortu pada berangkat pagi-pagi, terus semua pada masuk ke dalam kelas.  Bisa dibayangkan kan? Sehingga kelas terasa begitu sesak. Padahal kegiatan belajar mengajar mau dimulai. Mungkin ini terjadi karena ada beberapa alasan diantaranya : baru pertama punya anak SD jadi agak salting sedikit, sementara saya sudah pengalaman dengan si kakak yang pertama. Emak-emaknya pun masih muda-muda euy, jauh dibawah saya, serasa tua sendiri nih he3. Ya, maklumlah mereka anaknya masih pada satu-satu.   Yang agak lucu adalah  ada bapak-bapak yang protes kepada wali kelas karena ingin agar anaknya duduk di depan.  Malahan si Bapak ini sampe marah-marah kepada wali kelas.  Padahal tempat duduknya sudah diduduki anak lain.  Kasian banget wali kelasnya.

Karena kejadian ini terus sekolah membuat kebijakan yaitu :


  1. Tempat duduk di depan diperuntukkan untuk anak-anak yang berangkatnya lebih pagi
  2. Setelah bel berbunyi, pintu gerbang sekolah ditutup sehingga tidak ada ortu-ortu yang masuk ke dalam kelas, juga agar anak-anak menjadi lebih mandiri. 
  3. Memberlakukan sistem roling.  Jadi tempat duduk anak itu bergilir...anak duduknya bergantian.  Kadang di depan, kadang di belakang, kadang di tengah. Kecuali yang pakai kacamata di depan terus, kayak kakaknya.



Demikian pengalaman saya selama Lala masuk sekolah pertama.



Salam hangat,









#cerita parenting   








18 comments:

  1. Memang seru ya Mak, awal tahun ajaran baru gini.
    Jaman di MI, saya suka duduk di baris ke dua dari depan. Ada sistem rolling-nya juga. Tapi bukan ke depan belakang atau sebaliknya. Tapi ke arah kanan. Jadi kadang didkt tembok, kadang ditengah2 kelas barisan kursinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak..seru..jadi teringat masa lalu ya ...mksh sdh berkunjung:)

      Delete
    2. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. Replies
    1. iya begitulah mak...pengalaman berkesan di minggu ini ..mksh sdh berkunjung:)

      Delete
  3. kalau anak SD maunya paling depan, semakin besar maunya paling belakang

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup betul banget mak..kayak kita dulu lah he3..mksh dah berkunjung:)

      Delete
  4. Waaah, cerita soal anak memang selalu seru ya, Mak. Apalagi pas nganter mereka pertama kali sekolah. Saya waktu nganter anak masuk TK, mbrebes mili, nangis. Huaaaa, anakku udah gedeeee....

    ReplyDelete
  5. Di sekolah saya juga gitu Mak. Baru jam 5 dah pada datang, gitu pengakuan orangtua siswa pas saya datang. Hihihihi. Seru!

    ReplyDelete
  6. di sekolahku dulu, aku inget bgt ampe skr, itu hari pertama sekolah, ortu smua murid g boleh masuk. jd murid2 sndiri yg nentuin duduk di mana... kalo dia dtgnya pagi, ya bisa milih di depan, kalo dtgnya siangan siap2 dpt tempat duduk sisa ;p.. dan tempat duduk itu akan dirolling tiap 4 bulan sekali.. aku sih lbh suka sistem gitu ya... ortunya ga bisa ikut campur urusan duduk si anak, dan si anak jg bisa bljr mutusin sendiri tempat duduk mana yg sesuai ama dia

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak ...memang seharusnya ortu ga boleh masuk kelas biar g mengganggu kegiatan blajar mengajar.

      Delete
  7. Sistem rolling memang harus diterapkan, maksudnya sih biar semua bisa merasakan tempat duduk nyaman. Soalnya anak SD kan biasanya pada gasik datang ke sekolah, rata2 rumahnya dekat dg sekolah sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak memang betul...biar anak2 bisa beradaptasi dengan teman2 yang lain juga.mksh sudah mampir

      Delete
  8. Bener banget, mak. Anak2 perlu mandiri ya, jadi biarin aja mereka berinteraksi sama teman2nya di hari pertama sekolah.

    Aku dulu duduknya di depan terus, mak. Karena pakai kacamata, kalo yang lain dirolling, hehe. :D kadang di depan aja ga jelas karena minusnya mulai nambah. Beruntung punya guru yang pengertian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mak...memang anak perlu diajari untuk mandiri.....mksh dah mampir mak:)

      Delete

Mana komentar HOREnya?..agar kita semakin akrab. Insya Allah pasti saya komen balik. Mohon maaf, karena banyaknya komentar spam, maka komentar yang masuk saya moderasi.
Terimakasih telah berkunjung, dan berkomentar dengan sopan ^_^
Jangan meninggalkan link hidup ya sis/bro



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS